Cerita Seram - Anjing Peliharaan Terlihat Sesuatu...





Dunia Seram - Kejadian ini terjadi beberapa malam yang lalu iaitu pada tarikh 21 Jun 2012.

Saya ada memelihara anjing. Anjing saya sebesar spesis "mongrel" yang biasa dilihat berkeliaran di tempat-tempat sunyi. Saya sudah memeliharanya hampir 9 tahun.

Di rumah mahupun di luar, ia jarang menyalak. Jadi bila malam hari selepas kerja, saya dan suami saya, akan membawanya berlari berdekatan rumah kami. Kami tinggal daerah Loyang Avenue, berdekatan dengan Changi. Kadangkala kami akan bawa ia keluar supaya dapat bebas berlari-lari pada waktu malam di satu kawasan Changi, seperti Netheravon Road, berdekatan Hospital Lama Changi.

Kami memandu keluar pada malam itu, rasa seperti biasa saja. Suami berhentikan kereta. Kami lepaskan Max (nama anjing peliharaan kami) turun, dan ia terus pergi ke rumput-rumput untuk melepaskan hajat kecil. Saya & suami berbual seperti biasa sementara menunggu. Selalu ia akan berlari ke sana ke mari, seperti kebiasaan anjing-anjing yang lari / jalan melepasi pokok-pokok yang dilaluinya.

Selepas lima hingga sepuluh minit, saya terperasan anjing saya tak kelihatan. Lalu kami pun memanggil manggilnya "Max!!! Max!!! Max!!!" Kami jalan sedikit ke hadapan, di mana ada sebuah chalet berdekatan yang terang sebab musim sekolah, memang ada orang yang menyewa.

Kami nampak anjing kami, berdekatan chalet tersebut sebab kami takut kalau ada orang Melayu yang keluar, mungkin akan terperanjat ternampak anjing kami. Jadi kami panggilnya lagi, "Max... Max... Come here... Home!" Ia toleh ke arah kami tapi tidak berganjak atau tidak seperti selalu, bila dipanggil ia akan datang ke arah kami. Jadi kami tinggikan suara dan memanggilnya, "Max! Come here! Home!"

Berdekatan ia berdiri ada sebuah pokok besar, memang daerah Changi memang banyak pokok-pokok besar di sini. Sebalik salah satu pokok, dari mana kami berada, seperti terlihat ada orang berdiri tetapi terselindung sedikit di belakang celah pokok besar itu. Kami lihat Max sudah menegakkan ekor, telinganya naik, isyaratnya mahu menyalak. Jadi saya tahu ia mungkin ternampak sesuatu aneh atau ternampak sesuatu yang ia tidak suka!

Suami ingin berjalan ke arah anjing kami tapi saya menahan and memegang tangan suami dan berkata dengan perlahan, "Don't go there. Just call Max!!!" Pada masa yang sama, bulu roma saya meremang!!! Saya sudah tidak dapat memikir dengan betul. Dalam benak fikiran, pastinya itu makhluk yang digelar Langsuir!!! Dengan cepat saya pekik, "Max!!! Home!!! Come Now!!!"

Nasib baik, anjing saya dengar kata. Ia tak pusing tapi bergerak secara mundur dan menahan diri dari menyalak. Saya dan suami cepat-cepat buka pintu kereta, suruh anjing saya naik, hidupkan enjin kereta dan terus beredar. Dari cermin atas, suami kata dia nampak benda itu sudah berdiri di mana kami meletakkan kereta tadi dan nampak benda itu seperti melayang. Saya rasa kalau benda itu ikut, pasti anjing saya akan menyalak!!!

Kami berhenti sebentar di Changi Village sebab suami saya tahu saya mesti sedang rasa takut dan gerun. Kami pergi minum kopi sebelum pulang ke rumah.


Mia Lauw

TERIMA KASIH MIA!!!

Al-Quran VS HANTU

Hantu – Istilah dalam kamus dewan disebutkan sebagai / terdiri daripada pelesit, pontianak, jembalang, pocong, langsuir dan bunian yang ertinya : Makhluk halus yang mengganggu dan merasuk manusia dengan melakukan pelbagai kemudaratan / kesengsaraan.

Dalam Kamus Arab (Al-Munjid, Lisanul Arab, Mukhtar As-Sahhah), Hantu atau makhluk halus disebutkan sebagai / terdiri daripada Al-Jinn, Jinni, Jinnah, Syaitan, Iblis dan Ifrit yang membawa erti ; Roh-roh jahat lagi kotor yang melakukan kejahatan secara tersembunyi memusuhi dan menakutkan anak adam dengan berbagai-bagai kemudaratan.

Dalam Al-Quran, `hantu` atau makhlus halus disebutkan sebagai syaitan/syayatin, jinn/jinnah, qareen, iblis, ifrit dan al-khannas. Berulang kali nama makhluk ini dinyatakan dalam Kalamullah.
Nama                    Bilangan
Syaitan-Syayatin      88 Kali
Jinn – Jinnah            39 Kali
Qareen                    12 Kali
Iblis                         11 Kali
Ifrit                            1 Kali
Al-Khannas               1 Kali

Dalam hadith (dari Ibnu Abi Haatim dari Mujahid) menjelaskan maksud ayat Al-Quran (Surah Al-Ahqaf);
“Ketika Kami (Allah) menghadapkan kepadamu beberapa Jin untuk mendengar Al-Quran“

Rasulullah SAW menjelaskan bahawa terdapat sebanyak 12 000 bilangan jin dan ketua-ketua jin adalah Hissee, Musyi, Shahir, Jahir, Al-Auz, Anyan dan Ahqaf.
Rujukan : Laqtul Murjan, Halaman 78.

Terdapat sejumlah 216 ayat didalam Al-Quran yang menyatakan tentang makhluk halus (atau hantu panggilan tempatan) secara terperinci.

Makhluk halus (atau hantu panggilan tempatan) juga disebut dalam hadith / As-Sunnah seperti ;
1. Sahih Al-Bukhari
2. Sahih Muslim
3. Sunan Abu Daud
4. Sunan At-Tirmizi
5. Sunan An-Nasa`i
6. Sunan Ibnu Majah
7. Sunan Ad-Darini
8. Mustadrak Al-Hakim
9. Majma` Az-Zawaid

Tanda-Tanda kerasukan,saka & histeria.
Terdapat beberapa tanda-tanda umum yang boleh dijadikan garis panduan dalam menentukan seseorang itu adalah mangsa kerasukan (gangguan ), saka dan histeria:

Tanda-tanda Ketika Jaga
1. Sakit tulang belakang tanpa sebab.
2. Sakit kepala yg luar biasa dan berterusan tanpa sebab klinikal.
3. Sakit dibahagian tulang rusuk kiri @ kanan.
4. Sakit dibahagian tulang punggung tanpa sebab.
5. Sakit dibahagian perut tanpa sebab.
6. Istihadah ( darah yang keluar melebihi 15 hari ).
7. Terasa ada sesuatu yang mengekori anda.
8. Terasa ada sesuatu yang melintas di belakang anda.
9. Sering sesak nafas menjelang maghrib dan tengah malam.
10. Timbul rasa takut tanpa sebab.
11. Nampak bayangan yang menakutkan.
12. Nampak suatu makhluk yang aneh dan menyeramkan.
13. Terasa spt ada sesuatu yg menolak ketika berada dlm tandas.
14. Seringkali pengsan tanpa sebab.
15. Takut untuk menziarahi jenazah.
16. Ada bisikan meminta mangsa melakukan sesuatu yg dilarang Allah.
17. Ragu–ragu tentang keimanan.
18. Rasa seperti hampir menemui ajal.

Tanda-tanda Ketika Tidur
19. Sukar untuk lelapkan mata.
20. Seringkali mimpi yang menakutkan.
21. Seringkali mimpi binatang seperti ular, kala jengking dan lain-lain.
22. Dihimpit sesuatu ketika tidur.
23. Mimpi bayi@kanak-kanak.
24. Mimpi jatuh dari tempat yang tinggi.
25. Mimpi ketempat kotor,sunyi dan menakutkan.
26. Terdengar suara yang datang menyergah ketika tidur.
27. Terasa ada sesuatu yang menyentap kaki ketika tidur.
28. Seringkali pengsan tanpa sebab.

Kesan-kesan Gangguan;
1. Boleh membawa maut jika sampai ajal.
2. Gila, bingung, berkelakuan seperti orang bodoh.
3. Perpecahan hubungan kekeluargaan.
4. Sakit yang berpanjangan dan para pakar perubatan moden tidak dapat mengenalpasti penyakit berkenaan.
5. Andartu bagi gadis.
6. Hilang pangkat, kerjaya dan harta benda.

Cara mengubati;
Gangguan makhluk halus/ghaib ini boleh diubati dengan menggunakan ayat-ayat suci Al-Quran.
Ayat-ayat Ruqyah, ayat Kursi dan selawat Syifa` biasanya digunakan oleh ahli perubatan Islam bagi menghalau makhluk halus ini.

AYAT RUQYAH
Makna ruqyah secara terminologi adalah al -‘udzah (sebuah perlindungan) yang digunakan untuk melindungi orang yang terkena penyakit, seperti disengat binatang, dirasuk hantu dan yang sebagainyanya.

Dalam Kitab Al-Qamus Al-Muhith Ruqyah dinyatakan sebagai ayat-ayat Al-Quran yang dibacakan terhadap orang-orang yang terkena berbagai penyakit dengan mengharap kesembuhan.”

Ruqyah secara etimologi syariat adalah doa dan bacaan-bacaan yang mengandungi permintaan tolong dan perlindungan kepada Allah SWT untuk mencegah atau mengangkat bala/penyakit. Doa atau bacaan itu disertai dengan sebuah tiupan dari mulut ke kedua telapak tangan atau anggota tubuh orang yang meruqyah atau yang diruqyah. (Ar-Ruqa Wa Ahkamuha oleh Salim Al-Jaza`iri, Hal. 4)

Ayat-ayat Ruqyah

AYAT KURSI
Ayatul kursi (Arab: آية الكرسي ) merupakan ayat yang paling agung kerana mengisahkan keagungan Allah serta kekuasaan-Nya yang tidak terbatas. Ayat ini merupakan ayat yang ke-255 dalam Surah Al-Baqarah dan dijadikan bacaan serta hafalan oleh masyarakat Muslim. Ayat ini dipercayai dibaca untuk mendapat keredhaan serta perlindungan daripada Allah.
Ayat Kursi

Fadhilat Ayat Kursi
1. Orang yang membaca ayat al-Kursi selepas memyempurnakan solat fardhu akan dipelihara oleh Allah sehingga solat berikutnya.
2. Allah swt akan menghantar dua malaikat untuk memelihara orang yang membaca ayat al-Kursi ketika berada di tempat pembaringan sehingga waktu subuh.
3. Orang yang membaca ayat al-Kursi selepas solat fardhu akan memelihara keluarga, juga rumah-rumahnya yang berhampiran dengannya. Boleh juga dimaksudkan terpelihara daripada binatang yang mudharat, bencana alam, kebakaran, dan jahat angkara manusia. Maka Rasulullah s.a.w menyuruh setiap arang agar melakukan sesuatu perbuatan dengan menyebut nama Allah oleh kerana iblis dan syaitan tidak berupaya mengangkat atau membuka sesuatu yang di tutup dengan meyebut nama Allah.
4. Allah tidak menegah mereka yang membaca ayat al-Kursi selepas solat fardhu masuk dalam syurga.
5. Barang siapa yang keluar dari rumahnya dengan membaca ayat al-Kursi, maka Allah utuskan tujuh puluh ribu malaikat kepadanya, mereka memohon keampunan dan mendoakan baginya.
6. Barang siapa membacanya nescaya Allah mengutuskan malaikat untuk menulis kebaikannya dan menghapuskan keburukannya dari detik itu sampai esok hari.
7. Barang siapa membacanya, Allah akan mengendalikan pengambilan rohnya dan ia adalah seperti orang yang berperang bersama nabi Allah sehingga mati syahid.
8. Barang siapa yang membacanya ketika dalam kesempitan atau kesusahan, Allah akan menolongnya.

SELAWAT SYIFA`
Dalam kamus Bahasa Arab yang masyhur iaitu Kamus al-Munjid, perkataan “Tib” adalah bermaksud “’ilaj” iaitu di dalam bahasa Melayu bermakna “Ubat” atau “Penawar”. Manakala “Syafi’ bermaksud menyembuhkan.

Selawat Syifa' di atas dapat menghilangkan lebam, bengkak atau berbilai atas bekas pukulan terutamamanya selepas dirotan oleh perawat semasa rawatan menghalau jin yang menggunakan ayat-ayat Ruqyah.
Caranya ialah : ambil minyak urutan, sapu di atas telapak tanganm, lalu bacakan ayat Selawat Syifa' ini dan kemudian sapukan di atas bekas bilai pukulan itu. Insya' Allah dengan izin Allah maka hilanglah bekas itu.


Sumber
Kisah Seram - Bunyi Suara Merayu Dari Tempat Bara Api...

Kisah Seram - Bunyi Suara Merayu Dari Tempat Bara Api...





Dunia Seram - Baiklah, ini cerita Kakak...

Rumah kakak ada mempunyai sistem pemanas rumah yang menggunakan radiator dan juga tempat bara api untuk memanaskan rumah bila musim sejuk. Kerana Kakak tinggal berdua sahaja dengan suami (anak-anak semua sudah ada rumah sendiri) tidak payah menggunakan sistem pemanas untuk memanaskan satu rumah, jadi kami lebih selalu menggunakan tempat bara api di ruang tamu. Dan juga jimat sikit minyak yang digunakan untuk alat pemanas itu (ada rumah menggunakan gas atau elektrik tapi kami menggunakan minyak).

Tempat api kami bukan yang terbuka seperti yang selalu kita lihat dalam filem-filem barat. Tempat api kami bergelar "Log-burner" atau tempat bakar kayu, bersih sikit and kurang habuk dari abu yang keluar dari tempat bakar itu (lihat gambar yang Kakak lampirkan). Oleh kerana rumah kami dikelilingi hutan simpanan, suami Kakak kalau dia rajin di hujung minggu akan naik basikalnya dan pergi mencari kayu. Kayu-kayu di hutan peliharaan boleh diambil jika ia berada di atas tanah. Tidak dibenarkan memotong dahan yang masih di pokok atau menebang pokok-pokok yang ada. Selalu, Kakak akan jerit ‘nak cari kayu…nak cari kayu’ bila dengar bunyi enjin basikal dihidupkan. Suami Kakak akan ketawa kerana sudah dijelaskan mengenai frasa lucu ini dari filem Melayu lama.



Sepatutnya, sekarang ini musim bunga, suhu sudah mula panas sedikit tetapi kalau terlihat ramalan cuaca di UK baru-baru ini, masih di antara 2-9 darjah Celsius. Sepatutnya sekarang di antara 12-19 darjah Celsius dan beberapa hari lalu pada waktu malam, jatuh ke bawah suhu -3 darjah Celsius!!! Jadi kami masih menggunakan tempat bakar kayu yang selalunya pada bulan April Kakak sudah bersihkan dan tidak digunakan sampai musim sejuk datang lagi.

Apa yang terjadi dua minggu yang lalu, sedang kami duduk menonton televisyen, terdengar semacam bunyi atau suara sedang merayu… huuuuu-uuuuu...uuuuu… Sungguh sayu tapi jelas. Kakak dan suami berpandangan satu sama lain dan cuba mendengar lagi. Bunyi atau suara itu hilang. Tidak lama kemudian, berbunyi lagi. Suami kata mungkin bunyi angin di luar, kebetulan memang malam itu hujan turun. Kami pun buat tak endah sahaja dan teruskan menonton. Bunyi atau suara itu semakin kedengaran lagi dan sah dari dalam rumah.

Jadi Kakak perlahankan bunyi suara televisyen untuk mendengar lagi dan mencari dari mana datangnya bunyi itu. Rupa-rupanya, bunyi atau suara yang kedengaran itu datang dari tempat bakar kayu. Kakak buka tempat pembakar itu dan menyusun semula kayu-kayu di dalamnya dengan harapan jangan berbunyi lagi. Beberapa ketika, berbunyi lagi. Kakak rasa tidak sedap – nak kata seram tidak tapi merinding. Kami tinggal di sini sudah bertahun-tahun dan membakar kayu sudah bertahun-tahun, inilah kali pertama bunyi seakan suara rayuan kedengaran semasa membakar kayu.

Biasalah, orang-orang Barat selalunya tidak percaya kepada hantu, jadi suami cuma berkata tidak ada apa-apa. Kakak bertanya jadi cuba terangkan mengenai bunyi yang kedengaran, dia cuma kata mungkin jenis kayu atau kayu basah. Pokok-pokok di hutan simpanan ini semuanya ada beberapa jenis dan sama jenisnya merata-rata. Nak kata kayu basah, dah berapa kali kami bakar kayu basah. Akhirnya, Kakak tidak puas hati dan terus bertanya lagi, di mana suami Kakak mengambil kayu kali ini. Suami menjawab, di hutan simpanan kecil selepas padang tanaman di belakang rumah kerana hutan yang selalu dia ambil kayu sudah tidak ada lagi di atas tanah, dilarang potong pokok atau dahan dan dia malas untuk pergi ke tempat yang lain. Dan inilah kali pertama, dia mengambil kayu di tempat ini.

Ada kemungkinan, wallahu'alam bissawab, bunyi atau suara rayuan yang kami dengar datang dari kayu pokok di mana seorang kanak-kanak berumur 15 tahun menggantungkan diri pada tahun 21 March 2005 kerana dibuli di sekolahnya. Baru tadi Kakak pergi ke tempat itu untuk petik gambar pokok berkenaan buat anda lihat. Selalu ada bunga-bunga yang diletak di bawah pokok atau diikat pada pokok yang mungkin diletak oleh ahli keluarga si mati. Kayu-kayu yang diambil di tempat yang sama, Kakak sudah bakar di luar rumah bila suami pergi kerja dan Kakak suruh suami berjanji jangan ambil kayu di tempat itu lagi…


Kisah Misteri - Taman Situ Lembang

Kisah Misteri - Taman Situ Lembang


Photo: sebelum baca like n share ya :) (Y)  " Taman Situ Lembang"    Taman Situ Lembang yang terletak di daerah Menteng, Jakarta Pusat, adalah merupakan salah satu ruang terbuka dibuat oleh pemerintah daerah DKI Jakarta. Taman tersebut direkordinasi dengan danau buatan sehingga membuat pengunjung ingin duduk berlama-lama sambil memancing. Tapi ternyata menyimpan kisah mistis yang terjadi di taman yang dibangun sekitar tahun 1916 tersebut.  Seperti dilansir Okezone. Nusdah (26), sedang asyik memakan nasi goreng yang dia pesan oleh abang-abang yang lewat di sekitar pos jaga taman. Lelaki berambut cepak itu mengaku merasa kelaparan karena sudah dari pagi belum makan nasi. "Maklum orang Indonesia kalau belum makan nasi belum merasa kenyang mba," katanya sambil tertawa.  Di samping Nusdah ada seorang penjaga taman yang bertugas membersihkan taman Situ Lembang. Agus (55) namanya. Dia sudah 14 tahun bekerja di taman tersebut. bersama dengan teman-temannya, dia pun menjadikan pos jaga taman itu sebagai mes untuk tempat mereka tidur.  Menurut Nusdah, setiap hari kondisi taman memang selalu ramai dengan pengunjung. Suasana yang dianggap romantis karena adanya bunga-bunga teratai di tengah-tengah danau buatan tersebut, membuat pasangan muda dan mudi menjadikan taman tersebut sebagai tempat untuk pacaran.  Tidak hanya itu, danau buatan tersebut pun juga dimanfaatkan oleh orang-orang yang memiliki hobi memancing. Karena di danau tersebut, terdapat banyak ikan. Ikan yang ada pun merupakan sumbangan dari para penduduk yang tinggal di sekitar taman.  "Kalau ikan-ikan di sini biasanya pemberian dari orang-orang Cina yang tinggal di sini. Mereka sengaja menyebar ikan agar orang-orang di sini bisa memancingnya dan bisa membuat taman ini menjadi ramai. Tetapi ikan-ikan itu juga bukan hanya dari orang-orang Cina, dari Dinas Pertamanan juga terkadang suka menyebar ikan di sini," kata Nusdah.  Tempat pemancingan memang seperti sengaja dibangun oleh dinas yang membuat taman tersebut. karena di pinggiran taman terdapat batu lebar yang bisa digunakan para pemancing untuk meletakkan alat pancingnya. Sambil menunggu, mereka pun bisa duduk di bangku yang letaknya tidak jauh dari batu tersebut.  Menurut Nusdah, terkadang banyak para pemancing yang mendapatkan beberapa ikan dari danau tersebut. pihak pengelola taman pun tidak pernah memungut biaya atas hasil pancingannya tersebut. "Kalau kita sih prinsipnya mereka boleh memancing dan berkunjung di sini gratis, asal mereka tidak membuat keributan kita sudah senang," kata Wakil Penjaga Taman Situ Lembang tersebut.  Nusdah mengatakan, banyak ikan yang terdapat di danau tersebut. Misalnya ikan mas, ikan mujair, ikan lele, dan ikan gurame. Pernah suatu ketika pihak taman mencoba menaruh kura-kura di danau tersebut, namun lama-kelamaan kura-kura itu menjadi berkurang sampai akhirnya hilang sendiri.  "Namanya juga manusia ya mba, kita di sini memang sebenarnya sengaja menaruh kura-kura, niatnya sih sebagai hiasan selain ikan-ikan yang ada. Tetapi lama-lama kura-kuranya menjadi berkurang dan habis. Pernah ada yang tertangkap basah menangkap kura-kura dan kita minta untuk ditaruh kembali, tetapi yah begitu mba, akhirnya kura-kuranya hilang lagi," katanya sambil tertawa.  Meski begitu, lanjut Nusdah, di taman yang di kelilingi oleh bangunan-bangunan Belanda tersebut aman dan tentram. Menurutnya, selama dua tahun dia menjaga taman belum pernah ada tindakan criminal. Karena di masing-masing rumah selalu ada penjaga. Tidak hanya itu, ada juga intel yang sengaja menetap di setiap sudut jalan untuk mengawasi keamanan jalan.  "Mungkin karena di sini kebanyakan tempat-tempat dinas jadinya tidak ada sama sekali tindakan criminal. Jangankan criminal yang hitungannya menyeramkan, tindakan yang membuat ribut sedikit saja juga tidak. Karena jika ada keributan pihak keamanan di sini langsung beraksi. Pokoknya di sini untuk keamanan ketat sekali mba penjagaannya," kata Nusdah.  Meski pun dari sisi keamanan Nusdah mengklaim tidak pernah ada kejadian criminal, namun dia tidak bisa menjamin kejadian-kejadian mistis yang ada di taman itu. Karena menurutnya, penangana criminal berbeda dengan penanganan mengawasi keberadaan makhluk-makhluk gaib.  "Kalau tindakan criminal itukan bisa kita lihat jadinya saya bisa menjamin kalau di sini tidak pernah terjadi hal-hal seperti itu. Tetapi kalau keberadaan makhluk gaib saya katakanya tidak tahu karena itu kan tidak bisa dilihat dengan kasat mata," katanya sambil tertawa.  Namun, Nusdah sering mendengar cerita-cerita mistis dari para pengunjung taman. Kebanyakan dari mereka yang mengalami adalah para pemancing yang berasal dari Manggarai atau Pasar Rumput.  Kalau cerita-cerita mistis itu biasanya orang-orang yang mancing yang suka mengalaminya. Mereka pernah cerita kalau di depan pintu air itu yang letaknya pas di pintu masuk taman, ada seorang wanita yang menyerupai noni Belanda. Katanya sih perempuan itu yang menjaga taman ini," kata Nusdah.  Akan tetapi, Nusdah mengaku tidak pernah melihat sosok perempuan tersebut. karena dia sendiri hanya bekerja dari pukul 8 pagi hingga pukul 5 sore. Dia hanya mendengar dari cerita-cerita saja.  "Kalau saya sih Alhamdulillah belum pernah merasakan hal-hal mistis begitu karena saya pulangnya tidak pernah sampa malam. Mungkin penjaga-penjaga yang menginap di sini saja yang kadang-kadang suka bercerita tentang adanya makhluk gaib di sini," kata Nusdah.  Selain kisah penampakan Noni Belanda, adanya pocong di tengah-tengah danau juga menjadi rahasia umum bagi para pemancing di taman Situ Lembang tersebut. menurut Nusdah, pernah ada laporan dari para pemancing bahwa mereka melihat ada pocong di lampu-lampu taman.  "Iya itu ceritanya sempat ramai di sini. Jadi katanya ada orang yang sedang mancing, terus dia melihat ada bayangan seperti ikan di air mancur di danau. Namun setelah diperhatiin bentuknya seperti pocong yang sedang meloncat-loncat. Itu jadi ramai banget mba di sini," kata Nusdah.  Sementara Agus mengiyakan cerita Nusdah tersebut. dia mengatakan saat itu, ada salah seorang warga Manggarai yang biasa memancing di taman sedang serius memancing. Namun saat itu dia juga sedang memperhatikan air mancur yang mengalir di tengah-tengah danau.  "Kalau kata orang itu, dia melihat seperti ada ikan di tengah-tengah air mancur. Dia juga manggil-manggil orang yang ada di sekitarnya untuk memastikan pengelihatannya itu. Tetapi lama-lama ikan itu terlihat seperti pocong yang sedang melompat-lompat," kata Agus.  Tidak hanya itu, Agus sendiri pernah diceritakan mengenai sosok perempuan yang ada di pintu air. Menurutnya, setiap orang yang memiliki indera untuk bisa melihat hal-hal mistis, pasti dia akan melihat sosok wanita di pintu air Situ tersebut. "Kalau kata orang-orang sih perempuan itu penjaga Situ Lembang. Soalnya kadang-kadang dia suka menampakan dirinya. Apalagi kalau malam hari," kata Agus.  Taman Situ Lembang memang hanya dibuka dari pukul 8 pagi hingga pukul 7 malam. Tidak ada alasan yang pasti dari pada penjaga taman mengapa taman tersebut tidak terbuka seperti yang ada di Taman Suropati. Padahal letak kedua taman itu tidak begitu jauh, hanya berjarak sekitar 200 meter.  Meski begitu, menurut Nusdah, hanya para penjaga saja yang bisa berada di dalam taman di atas jam 7 malam. Karena mereka bertugas membersihkan tama setelah para pengunjung pulang. Dan mereka juga mengecek kondisi taman, karena dikhawatirkan ada tanaman yang rusak akibat tangan usil dari para pengunjung.  "Kebijakan kita memang taman ditutup jam 7 malam karena takutnya suka digunakan untuk hal-hal yang tidak benar. Soalnya kadang-kadang suka ada saja yang mabuk di luar taman padahal di dalamnya sudah ditutup. Tetapi untuk para penjaga mereka harus menjaga taman hingga 24 jam. Jika sudah tutup biasanya mereka mengecek kondisi tanaman di taman dan membersih taman yang habis dipakai para pengunjung," kata Nusdah.  Sementara itu, menurut Kepala Penjaga Taman, Misna, taman ini memang sengaja dibiarkan dibatasi jam kunjungannya. Karena di daerah Menteng sendiri sudah banyak taman-taman yang dibangun dan semuanya terbuka untuk public sampai 24 jam.  "Jadi kenapa Taman Situ Lembang ditutup karena masih ada taman-taman lainya yang dibuka 24 jam. Di sini sih agar terlihat berbeda saja. Selain itu juga karena posisi taman persis di tengah-tengah komplek perumahan jadinya takut saja jika tetap dibuka 24 jam, nanti kasihan orang-orang yang tinggal di sekitar taman," kata wanita yang akrab di sapa bu Mis ini.  Soal adanya penampakan di taman  Situ Lembang, Mis sendiri mengaku belum pernah melihat hal-hal gaib di taman tersebut. namun, dia pernah mendengar adanya cerita pocong yang loncat-loncat di air pancuran di tengah danau.  Kalau melihat sendiri sih belum pernah tetapi kalau dengar cerita soal makhluk gaib pernah. Waktu itu katanya ada orang yang lagi mancing di taman terus dia melihat ada pocong yang lagi loncat-loncat di air mancur di tengah-tengah danau Situ," kata bu Mis.  Meski begitu, bu Mis mengaku tidak pernah takut akan hal-hal gaib seperti itu. Karena menurutnya, selama bekerja dari tahun 1992, dia pernah mengalami kejadian-kejadian aneh. Selama dia menjabat sebagai ketua penjaga taman pun belum pernah dia melihat tindak criminal di sekitar taman Suropati dan taman Situ Lembang.  "Alhamdulillah sih kalau di sini untuk tindakan-tindakan criminal kita belum pernah mengalaminya, tetapi kadang-kadang memang suka ada pencurian, misalnya kalau ke sini naik motor jangan menaruh helm di atas motor karena dipastikan helm itu akan hilang, sebab di pinggiran taman itu kan bukan tempat parkiran. Jadinya hati-hati saja. Tetapi hanya seperti itu saja," kata bu Mis.  Masih mengenai cerita misteri di taman Situ Lembang. Seorang penjaga taman bernama Yusuf (25) pun pernah mengalami hal aneh di taman tersebut. hal aneh yang dia alami bukanlah bertemu dengan mahkluk gaib, tetapi dia pernah dikencingi oleh ikan yang dia tangkap saat memancing di danau Situ.  "Waktu itu saya lagi tidak ada kerjaan jadi saya sama teman-teman mancing di pinggir danau. Saya merasa kalau saya dapat ikan akhirnya saya tariknya dan beneran saya dapat ikan mas. Setelah saya angkat, saya mencoba untuk melepas ikan dari kail ikan. Tetapi setelah saya seperti dikencingi, ikan itu menyemburkan air dari dalam perutnya ke muka saya," katanya.  Sejak saat itu, Yusuf mengaku sudah tidak mau memancing lagi di danau tersebut. karena menurutnya yang terjadi itu adalah hal yang sangat aneh. "Setelah itu sudah tidak mau mancing-mancing lagi soalnya takut dikencingin lagi. Habisnya itu kejadian aneh banget, cuman saya doang yang dibegituin padahal di sini kan hampir setiap hari orang mancing," katanya.
 

Dunia Seram - Taman Situ Lembang yang terletak di daerah Menteng, Jakarta Pusat, adalah merupakan salah satu ruang terbuka dibuat oleh pemerintah daerah DKI Jakarta. Taman tersebut direkordinasi dengan danau buatan sehingga membuat pengunjung ingin duduk berlama-lama sambil memancing. Tapi ternyata menyimpan kisah mistis yang terjadi di taman yang dibangun sekitar tahun 1916 tersebut.

Seperti dilansir Okezone. Nusdah (26), sedang asyik memakan nasi goreng yang dia pesan oleh abang-abang yang lewat di sekitar pos jaga taman. Lelaki berambut cepak itu mengaku merasa kelaparan karena sudah dari pagi belum makan nasi. "Maklum orang Indonesia kalau belum makan nasi belum merasa kenyang mba," katanya sambil tertawa.

Di samping Nusdah ada seorang penjaga taman yang bertugas membersihkan taman Situ Lembang. Agus (55) namanya. Dia sudah 14 tahun bekerja di taman tersebut. bersama dengan teman-temannya, dia pun menjadikan pos jaga taman itu sebagai mes untuk tempat mereka tidur.

Menurut Nusdah, setiap hari kondisi taman memang selalu ramai dengan pengunjung. Suasana yang dianggap romantis karena adanya bunga-bunga teratai di tengah-tengah danau buatan tersebut, membuat pasangan muda dan mudi menjadikan taman tersebut sebagai tempat untuk pacaran.

Tidak hanya itu, danau buatan tersebut pun juga dimanfaatkan oleh orang-orang yang memiliki hobi memancing. Karena di danau tersebut, terdapat banyak ikan. Ikan yang ada pun merupakan sumbangan dari para penduduk yang tinggal di sekitar taman.

"Kalau ikan-ikan di sini biasanya pemberian dari orang-orang Cina yang tinggal di sini. Mereka sengaja menyebar ikan agar orang-orang di sini bisa memancingnya dan bisa membuat taman ini menjadi ramai. Tetapi ikan-ikan itu juga bukan hanya dari orang-orang Cina, dari Dinas Pertamanan juga terkadang suka menyebar ikan di sini," kata Nusdah.

Tempat pemancingan memang seperti sengaja dibangun oleh dinas yang membuat taman tersebut. karena di pinggiran taman terdapat batu lebar yang bisa digunakan para pemancing untuk meletakkan alat pancingnya. Sambil menunggu, mereka pun bisa duduk di bangku yang letaknya tidak jauh dari batu tersebut.

Menurut Nusdah, terkadang banyak para pemancing yang mendapatkan beberapa ikan dari danau tersebut. pihak pengelola taman pun tidak pernah memungut biaya atas hasil pancingannya tersebut. "Kalau kita sih prinsipnya mereka boleh memancing dan berkunjung di sini gratis, asal mereka tidak membuat keributan kita sudah senang," kata Wakil Penjaga Taman Situ Lembang tersebut.

Nusdah mengatakan, banyak ikan yang terdapat di danau tersebut. Misalnya ikan mas, ikan mujair, ikan lele, dan ikan gurame. Pernah suatu ketika pihak taman mencoba menaruh kura-kura di danau tersebut, namun lama-kelamaan kura-kura itu menjadi berkurang sampai akhirnya hilang sendiri.

"Namanya juga manusia ya mba, kita di sini memang sebenarnya sengaja menaruh kura-kura, niatnya sih sebagai hiasan selain ikan-ikan yang ada. Tetapi lama-lama kura-kuranya menjadi berkurang dan habis. Pernah ada yang tertangkap basah menangkap kura-kura dan kita minta untuk ditaruh kembali, tetapi yah begitu mba, akhirnya kura-kuranya hilang lagi," katanya sambil tertawa.

Meski begitu, lanjut Nusdah, di taman yang di kelilingi oleh bangunan-bangunan Belanda tersebut aman dan tentram. Menurutnya, selama dua tahun dia menjaga taman belum pernah ada tindakan criminal. Karena di masing-masing rumah selalu ada penjaga. Tidak hanya itu, ada juga intel yang sengaja menetap di setiap sudut jalan untuk mengawasi keamanan jalan.

"Mungkin karena di sini kebanyakan tempat-tempat dinas jadinya tidak ada sama sekali tindakan criminal. Jangankan criminal yang hitungannya menyeramkan, tindakan yang membuat ribut sedikit saja juga tidak. Karena jika ada keributan pihak keamanan di sini langsung beraksi. Pokoknya di sini untuk keamanan ketat sekali mba penjagaannya," kata Nusdah.

Meski pun dari sisi keamanan Nusdah mengklaim tidak pernah ada kejadian criminal, namun dia tidak bisa menjamin kejadian-kejadian mistis yang ada di taman itu. Karena menurutnya, penangana criminal berbeda dengan penanganan mengawasi keberadaan makhluk-makhluk gaib.

"Kalau tindakan criminal itukan bisa kita lihat jadinya saya bisa menjamin kalau di sini tidak pernah terjadi hal-hal seperti itu. Tetapi kalau keberadaan makhluk gaib saya katakanya tidak tahu karena itu kan tidak bisa dilihat dengan kasat mata," katanya sambil tertawa.

Namun, Nusdah sering mendengar cerita-cerita mistis dari para pengunjung taman. Kebanyakan dari mereka yang mengalami adalah para pemancing yang berasal dari Manggarai atau Pasar Rumput.

Kalau cerita-cerita mistis itu biasanya orang-orang yang mancing yang suka mengalaminya. Mereka pernah cerita kalau di depan pintu air itu yang letaknya pas di pintu masuk taman, ada seorang wanita yang menyerupai noni Belanda. Katanya sih perempuan itu yang menjaga taman ini," kata Nusdah.

Akan tetapi, Nusdah mengaku tidak pernah melihat sosok perempuan tersebut. karena dia sendiri hanya bekerja dari pukul 8 pagi hingga pukul 5 sore. Dia hanya mendengar dari cerita-cerita saja.

"Kalau saya sih Alhamdulillah belum pernah merasakan hal-hal mistis begitu karena saya pulangnya tidak pernah sampa malam. Mungkin penjaga-penjaga yang menginap di sini saja yang kadang-kadang suka bercerita tentang adanya makhluk gaib di sini," kata Nusdah.

Selain kisah penampakan Noni Belanda, adanya pocong di tengah-tengah danau juga menjadi rahasia umum bagi para pemancing di taman Situ Lembang tersebut. menurut Nusdah, pernah ada laporan dari para pemancing bahwa mereka melihat ada pocong di lampu-lampu taman.

"Iya itu ceritanya sempat ramai di sini. Jadi katanya ada orang yang sedang mancing, terus dia melihat ada bayangan seperti ikan di air mancur di danau. Namun setelah diperhatiin bentuknya seperti pocong yang sedang meloncat-loncat. Itu jadi ramai banget mba di sini," kata Nusdah.

Sementara Agus mengiyakan cerita Nusdah tersebut. dia mengatakan saat itu, ada salah seorang warga Manggarai yang biasa memancing di taman sedang serius memancing. Namun saat itu dia juga sedang memperhatikan air mancur yang mengalir di tengah-tengah danau.

"Kalau kata orang itu, dia melihat seperti ada ikan di tengah-tengah air mancur. Dia juga manggil-manggil orang yang ada di sekitarnya untuk memastikan pengelihatannya itu. Tetapi lama-lama ikan itu terlihat seperti pocong yang sedang melompat-lompat," kata Agus.

Tidak hanya itu, Agus sendiri pernah diceritakan mengenai sosok perempuan yang ada di pintu air. Menurutnya, setiap orang yang memiliki indera untuk bisa melihat hal-hal mistis, pasti dia akan melihat sosok wanita di pintu air Situ tersebut. "Kalau kata orang-orang sih perempuan itu penjaga Situ Lembang. Soalnya kadang-kadang dia suka menampakan dirinya. Apalagi kalau malam hari," kata Agus.

Taman Situ Lembang memang hanya dibuka dari pukul 8 pagi hingga pukul 7 malam. Tidak ada alasan yang pasti dari pada penjaga taman mengapa taman tersebut tidak terbuka seperti yang ada di Taman Suropati. Padahal letak kedua taman itu tidak begitu jauh, hanya berjarak sekitar 200 meter.

Meski begitu, menurut Nusdah, hanya para penjaga saja yang bisa berada di dalam taman di atas jam 7 malam. Karena mereka bertugas membersihkan tama setelah para pengunjung pulang. Dan mereka juga mengecek kondisi taman, karena dikhawatirkan ada tanaman yang rusak akibat tangan usil dari para pengunjung.

"Kebijakan kita memang taman ditutup jam 7 malam karena takutnya suka digunakan untuk hal-hal yang tidak benar. Soalnya kadang-kadang suka ada saja yang mabuk di luar taman padahal di dalamnya sudah ditutup. Tetapi untuk para penjaga mereka harus menjaga taman hingga 24 jam. Jika sudah tutup biasanya mereka mengecek kondisi tanaman di taman dan membersih taman yang habis dipakai para pengunjung," kata Nusdah.

Sementara itu, menurut Kepala Penjaga Taman, Misna, taman ini memang sengaja dibiarkan dibatasi jam kunjungannya. Karena di daerah Menteng sendiri sudah banyak taman-taman yang dibangun dan semuanya terbuka untuk public sampai 24 jam.

"Jadi kenapa Taman Situ Lembang ditutup karena masih ada taman-taman lainya yang dibuka 24 jam. Di sini sih agar terlihat berbeda saja. Selain itu juga karena posisi taman persis di tengah-tengah komplek perumahan jadinya takut saja jika tetap dibuka 24 jam, nanti kasihan orang-orang yang tinggal di sekitar taman," kata wanita yang akrab di sapa bu Mis ini.

Soal adanya penampakan di taman Situ Lembang, Mis sendiri mengaku belum pernah melihat hal-hal gaib di taman tersebut. namun, dia pernah mendengar adanya cerita pocong yang loncat-loncat di air pancuran di tengah danau.

Kalau melihat sendiri sih belum pernah tetapi kalau dengar cerita soal makhluk gaib pernah. Waktu itu katanya ada orang yang lagi mancing di taman terus dia melihat ada pocong yang lagi loncat-loncat di air mancur di tengah-tengah danau Situ," kata bu Mis.

Meski begitu, bu Mis mengaku tidak pernah takut akan hal-hal gaib seperti itu. Karena menurutnya, selama bekerja dari tahun 1992, dia pernah mengalami kejadian-kejadian aneh. Selama dia menjabat sebagai ketua penjaga taman pun belum pernah dia melihat tindak criminal di sekitar taman Suropati dan taman Situ Lembang.

"Alhamdulillah sih kalau di sini untuk tindakan-tindakan criminal kita belum pernah mengalaminya, tetapi kadang-kadang memang suka ada pencurian, misalnya kalau ke sini naik motor jangan menaruh helm di atas motor karena dipastikan helm itu akan hilang, sebab di pinggiran taman itu kan bukan tempat parkiran. Jadinya hati-hati saja. Tetapi hanya seperti itu saja," kata bu Mis.

Masih mengenai cerita misteri di taman Situ Lembang. Seorang penjaga taman bernama Yusuf (25) pun pernah mengalami hal aneh di taman tersebut. hal aneh yang dia alami bukanlah bertemu dengan mahkluk gaib, tetapi dia pernah dikencingi oleh ikan yang dia tangkap saat memancing di danau Situ.

"Waktu itu saya lagi tidak ada kerjaan jadi saya sama teman-teman mancing di pinggir danau. Saya merasa kalau saya dapat ikan akhirnya saya tariknya dan beneran saya dapat ikan mas. Setelah saya angkat, saya mencoba untuk melepas ikan dari kail ikan. Tetapi setelah saya seperti dikencingi, ikan itu menyemburkan air dari dalam perutnya ke muka saya," katanya.

Sejak saat itu, Yusuf mengaku sudah tidak mau memancing lagi di danau tersebut. karena menurutnya yang terjadi itu adalah hal yang sangat aneh. "Setelah itu sudah tidak mau mancing-mancing lagi soalnya takut dikencingin lagi. Habisnya itu kejadian aneh banget, cuman saya doang yang dibegituin padahal di sini kan hampir setiap hari orang mancing," katanya.


Sumber 

 Lagi Kisah Seram: Ghost Stories Club
Kisah Misteri - Segitiga Bermuda

Kisah Misteri - Segitiga Bermuda


Dunia Seram - Bagi Anda yang gemar kisah misteri, pasti mengenal Segitiga Bermuda. Wilayah laut di selatan Amerika Serikat dengan titik sudut Miami (di Florida), Puerto Rico (Jamaica), dan Bermuda ini, telah berabad-abad menyimpan kisah yang tak terpecahkan. Misteri demi misteri bahkan telah dicatat oleh pengelana samudera macam Christopher Columbus.
Lebih dari itu, tak jauh dari kapal, pada suatu malam tiba-tiba para awaknya dikejutkan dengan munculnya bola-bola api yang terjun begitu saja ke dalam laut. Mereka juga menyaksikan lintasan cahaya dari arah ufuk yang kemudian menghilang begitu saja.
Begitulah Segitiga Bermuda. Di wilayah ini, indera keenam memang seperti dihantui ’suasana’ yang tak biasa. Namun begitu rombongan Columbus masih terbilang beruntung, karena hanya disuguhi ‘pertunjukkan’. Lain dengan pelintas-pelintas yang lain.


Di lain kisah, Segitiga Bermuda juga telah membungkam puluhan pesawat yang melintasinya. Peristiwa terbesar yang kemudian terkuak sekitar 1990 lalu adalah raibnya iring-iringan lima Grumman TBF Avenger AL AS yang tengah berpatroli melintas wilayah laut ini pada siang hari 5 Desember 1945. Setelah sekitar dua jam penerbangan komandan penerbangan melapor, bahwa dirinya dan anak buahnya seperti mengalami disorientasi. Beberapa menit kemudian kelima TBF Avenger ini pun raib tanpa sempat memberi sinyal SOS.
Hilangnya C-119
Kisah ajaib lainnya adalah hilangnya pesawat transpor C-119 Flying Boxcar pada 7 Juni 1965. Pesawat tambun mesin ganda milik AU AS bermuatan kargo ini, hari itu pukul 7.47 lepas landas dari Lanud Homestead. Pesawat dengan 10 awak ini terbang menuju Lapangan Terbang Grand Turk, Bahama, dan diharapkan mendarat pukul 11.23.


Pesawat ini sebenarnya hampir menuntaskan perjalanannya. Hal ini diketahui dari kontak radio yang masih terdengar hingga pukul 11. Sesungguhnya memang tak ada yang mencurigakan. Kerusakan teknis juga tak pernah dilaporkan. Tetapi Boxcar tak pernah sampai tujuan.
“Dalam kontak radio terakhir tak ada indikasi apa-apa bahwa pesawat tengah mengalami masalah. Namun setelah itu kami kehilangan jejaknya,” begitu ungkap juru bicara Penyelamat Pantai Miami. “Besar kemungkinan pesawat mengalami masalah kendali arah (steering trouble) hingga nyasar ke lain arah,” tambahnya.
“Benar-benar aneh. Sebuah pesawat terbang ke arah selatan Bahama dan hilang begitu saja tanpa jejak,” demikian komentar seorang veteran penerbang Perang Dunia II.
Banyak teori kemudian dihubung-hubungkan dengan segala kejadian di sana. Ada yang menyebut teori pelengkungan waktu, medan gravitasi terbalik, abrasi atmosfer, dan ada juga teori anomali magnetik-gravitasi. Selain itu ada juga yang mengaitkannya dengan fenomena gampa laut, serangan gelombang tidal, hingga lubang hitam (black-hole) yang hanya terjadi di angkasa luar sana. Aneh-aneh memang analisanya, namun tetap saja tak ada satu pun yang bisa menjelaskannya.
Hingga saat ini,telah banyak tenggapan-tanggapan atau teori-teori mengenai peristiwa-peristiwan aneh dan ghaib yang terjadi di kawasan tsb,diantaranya:

  • Sebuah Argumen dari suatu Perusahaan Asuransi Kapal Laut
Perusahaan asuransi laut Lloyd’s of London menyatakan bahwa segitiga bermuda bukanlah lautan yang berbahaya dan sama seperti lautan biasa di seluruh dunia, asalkan tidak membawa angkutan melebihi ketentuan ketika melalui wilayah tersebut. Penjaga pantai mengkonfirmasi keputusan tersebut. Penjelasan tersebut dianggap masuk akal, ditambah dengan sejumlah pengamatan dan penyelidikan kasus.
  • Teori Lorong Waktu
Menurut beberapa peneliti,mungkin dikawasan ini terdapat sebuah gangguan atmosfir di udara berupa lubang di langit.Ke lubang itulah pesawat terbang masuk tanpa sanggup untuk keluar lagi. Dari misteri “Lubang di Langit” ini membentuk sebuah teori tentang adanya semacam perhubungan antara dunia dengan dimensi lain. lubang di Langit itu dianggap semacam alat transportasi seperti tampak di film Star Trek. Ataukah bentuk Lubang di Langit itu UFO? Orang sering menghubungkan hilangnya pesawat kita dengan munculnya UFO.
  • Blue Hole
Konon di dasar laut segitiga bermuda terdapat semacam lubang/gua dasar laut,dulu gua ini memang sungguh ada, tetapi setelahjaman es berlalu, gua ini tertutup.Arus didalamnya sangat kuat dan sering membuat pusaran yang berdaya hisap. banyak kapal-kapal kecil atau manusia yang terhisap ke dalam blue hole itu tanpa daya,dan anehnya kapal-kapal kecil yang terhisap itu akan muncul kembali ke permukaan laut selang beberapa lama.
Tapi yang menimbulkan pertanyaan ialah: Mungkinkah Blue Hole ini sanggup menelan
kapal raksasa ke dasar lautan?

  • Gas Metana
Penjelasan lain dari beberapa peristiwa lenyapnya pesawat terbang dan kapal laut secara misterius adalah adanya gas methana di wilayah perairan tersebut. Teori ini dipublikasikan untuk pertama kali tahun 1981 oleh Badan Penyelidikan Geologi Amerika Serikat. Teori ini berhasil diuji coba di laboratorium dan hasilnya memuaskan beberapa orang tentang penjelasan yang masuk akal seputar misteri lenyapnya pesawat-pesawat dan kapal laut yang melintas di wilayah tersebut.
  • Misteri Lidah Lautan
Kawasan Segitiga bermuda sering juga disebut sebagai Tongue of the Ocean atau Lidah Lautan.Lidah Lautan mempunyai jurang bawah laut (canyon).Ada beberapa peristiwa kecelakaan di sana. Tidak banyak yang belum diketahui tentang Segitiga Bermuda, sehingga orang menghubungkan misteri Segitiga Bermuda ini dengan misteri lainnya. Misalnya saja misteri Naga Laut yang pernah muncul di Tanjung Ann, Massachussets AS, pada bulan Agustus 1917.
  • Misteri Makhluk Sargasso
Misteri lain yang masih belum terungkap adalah misteri Makhluk Laut Sargasso, yang bukan semata-mata khayalan. Di Lautan Sargasso,banyak kapal yang tak pernah sampai ke tujuannya dan terkubur di dasar laut. Di sana terhimpun kapal-kapal dari berbagai jaman, harta karun, mayat tulang belulang manusia. Luas Laut Misteri Sargasso ini 3650 km untuk panjang dan lebarnya 1825 km, dan di sekelilingnya mengalir arus yang kuat sekali, sehingga membentuk pusaran yang sangat luas yang berputar perlahan-lahan searah jarum jam.
  • Angin Puting Beliung
Mungkin di area ini sering terjadi badai laut yang mungkin bisa membentuk suatu pusaran angin yang dapat menyebabkan hancurnya sebuah pesawat terbang karena terhempaskan.


  • Beberapa Penjelasan Lain
Ada yang mengatakan Segitiga Bermuda disebabkan karena tempat tersebut merupakan pangkalan UFO sekelompok mahkluk luar angkasa/alien yang tidak mau diusik oleh manusia,sehingga kendaraan apapun yang melewati daerah teritorial tersebut akan terhisap dan diculik. Ada juga yang mengatakan bahwa penyebabnya dikarenakan oleh adanya sumber magnet terbesar di bumi yang tertanam di bawah Segitiga Bermuda,sehingga logam berton-tonpun dapat tertarik ke dalam. Dan bahkan ada yang mengatakan Segitiga Bermuda merupakan pusat bertemunya antara arus air dingin dengan arus air panas,sehingga akan mengakibatkan pusaran air yang besar/dasyat.
Berikut adalah bebrapa Kejadian-kejadian yang terjadi di Segitiga Bermuda:
  • 1840 : HMS Rosalie
  • 1872 : The Mary Celeste, salah satu misteri terbesar lenyapnya beberapa kapal di segitiga bermuda
  • 1909 : The Spray
  • 1917 : SS Timandra
  • 1918 : USS Cyclops (AC-4) lenyap di laut berbadai, namun sebelum berangkat menara pengawas mengatakan bahwa lautan tenang sekali, tidak mungkin terjadi badai, sangat baik untuk pelayaran
  • 1926 : SS Suduffco hilang dalam cuaca buruk
  • 1938 : HMS Anglo Australian menghilang. Padahal laporan mengatakan cuaca hari itu sangat tenang
  • 1945 : Penerbangan 19 menghilang
  • 1952 : Pesawat British York transport lenyap dengan 33 penumpang
  • 1962 : US Air Force KB-50, sebuah kapal tanker, lenyap
  • 1970 : Kapal barang Perancis, Milton Latrides lenyap; berlayar dari New Orleans menuju Cape Town.
  • 1972 : Kapal Jerman, Anita (20.000 ton), menghilang dengan 32 kru
  • 1976 : SS Sylvia L. Ossa lenyap dalam laut 140 mil sebelah barat Bermuda.
  • 1978 : Douglas DC-3 Argosy Airlines Flight 902, menghilang setelah lepas landas dan kontak radio terputus
  • 1980 : SS Poet; berlayar menuju Mesir, lenyap dalam badai
  • 1995 : Kapal Jamanic K (dibuat tahun 1943) dilaporkan menghilang setelah melalui Cap Haitien
  • 1997 : Para pelayar menghilang dari kapal pesiar Jerman
  • 1999 : Freighter Genesis hilang setelah berlayar dari Port of Spain menuju St Vincent.

Sumber
Cara Mengeluarkan Susuk Dengan Cara Islami

Cara Mengeluarkan Susuk Dengan Cara Islami




Dunia Seram - Susuk adalah suatu cara memasukan barang biasanya logam emas , intan ke dalam jaringan dibawah kulit kita dengan tujuan untuk memperoleh kekuatan,kecantikan atau hal hal lain yang membuat penggunnaya memiliki setelah 
Benda asing tersebut umumnya berupa jarum kecil. Kelebihan yang dimaksud berupa perlindungan spiritual, penarik lawan jenis, penambah daya tarik, dan kekuatan pada fisik yang kesemuanya merupakan suatu bentuk sugesti seorang yang telah menggunakan susuk tersebut. Sebenarnya tanpa susuk pun kita dapat memperoleh kekuatan Lahir dan batin tentunya dengan menjaga kesehatan, kebersihan, dan merawat tubuh dengan ramuan supaya terlihat menarik dan harum.
 Susuk dalam Islam hukumnya haram,

Hukum Susuk Dan Jimat Dalam Islam
Penggunaan susuk adalah haram. Hanya Allah Subhanahu Wa Ta`ala Maha Pemilik Kekuatan dan bukan dari benda maupun makhluk yang lemah seperti Jin.

Allah telah mengharamkan kesyirikan sebagaimana terteradalam AlQuranul Karim:

An Nisaa 48yang artinya: 
"Tuhan tidak memaafkannya dan untuk terlibat memaafkan itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya dan melibatkan Allah telah menciptakan dosa besar"


Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa yang mempersekutukan Allah, maka sungguh ia telah berbuat dosa yang besar.

Cara Mengeluarkan Susuk dari Tubuh kita
Sebuah cara termudah untuk mendapatkan keistimewaan dan kekuatan adalah memohon kepada Allah demikian juga untuk mengobati segala macam penyakit juga bermohonlah hanya kepada Allah.
Untuk mengeluarkan susuk yang tertanam dalam tubuh, anda dapat melakukannya sendiri dengan
  *   Jika memungkinkan dan tidak akan menimbulkan cedera parah, maka rajah/ sayat/ belah lah bagian pada tempat yang telah disisipkan susuk kedalamnya dan kemudian keluarkan.

   *  Jika susuk sudah larut didalam tubuh dan tidak dapat dideteksi dengan alat raba manusia, maka dapat dilakukan ruqyah (sebaiknya dilakukan sendiri untuk menghindari `aib namun dapat pula dengan mendatangkan ahli ruqyah) dengan membacakan ayat-ayat AlQuran serta dzikir dengan niat untuk mengeluarkan benda tersebut.

Jika anda fingung untuk mengeluarkan susu tersebut , bisa mendatangi tempat pemasangan susuk tersebut atau meminta bantuan pada ahlinya.
  Kisah Seram - Misteri Pulau Marundang

Kisah Seram - Misteri Pulau Marundang




oleh :Nanang firdaus 
Dunia Seram - Bagi kapal-kapal yang akan sandar di Pelabuhan Pontianak, kemungkinan besar akan melewati pulau ini. Ya, pulau Merundang! Konon, pulau ini dihuni oleh hantu. Benarkah? Berikut kesaksian salah seorang ABK kapal kargo yang pernah mengalami kejadian sangat aneh sekaitan dengan pulau Marundang…

Selepas Maghrib, kapal kargo Ratu Rosali meninggalkan pelabuhan Pontianak. Sesuai rencana, kapal ini akan berlayar menuju negeri jiran, Malaysia. Kapal yang sarat muatan ini berlayar tenang meninggalkan Dermaga Teluk Air, tempat Ratu Rosli sebelumnya ditambatkan. Senja itu, cuaca cukup cerah. Sesuai dengan ramalan cuaca yang diinformasikan oleh pelabuhan, hari itu ombak laut memang akan jinak, tanpa gejolak berarti.
Pulau demi pulau dilalui Ratu Rosli tanpa rintangan. Namun, di tengah perjalanan, tiba-tiba mesin kapal mengalami kerusakan. Kapal berhenti, terombang-ambing ditengah laut. Karena kerusakan mesin tidak dapat diperbaiki dengan cepat, maka tak ada pilihan lain. Ratu Rosli terpaksa buang jangkar.

Bila kapal mengalami kerusakan, sebagai bagian dari kru kapal, tentunya akupun ikut panic. Terlebih kapten kapal kargo yang akrab disapa Pak Chief itu. Maklum saja, keterlambatan akan menimbulkan komplain dari pemilik barang. Mereka tak pernah mau mengerti bila kapal tiba ditujuan. Bahkan akan jadi boomerang bagi pemilik kapal, sebab kepercayaan pelanggan ternodai.
Ternyata mesin kapal mengalami kerusakan fatal. Kruk as patah dan tak bisa difungsikan lagi. Sementara onderdil cadangan tidak ada.
Karena keadaan ini, keesokan harinya, Pak Chief terpaksa kembali ke Pontianak dengan menumpang kapal nelayan yang kebetulan akan pulang.
Tak ada yang mesti dikerjakan selama Pak Chief berada di darat. Para ABK menghambur-hamburkan waktu percuma, atau paling-paling memancing cumi-cumi.
Pemandangan laut yang menoton memang membuatku jenuh. Akhirnya aku beranjak masuk ke dek. Anehnya, malam itu aku gelisah. Setiap ruang sepertinya tidak membuatku nyaman. Berdiri salah, duduk apalagi.
Setelah cukup lama berbaring di kamar, rasa kantuk pun menyerang. Beberapa saat kemudian aku terlelap.Dan, entah berapa lama aku tertidur, tiba-tiba seorang wanita hadir dalam mimpiku. Bibirnya yang padat berisi itu menyunggingkan senyuman yang begitu mempesona.
Wanita cantik itu mengenakan gaun malam warna perak. Langkahnya gemulai, anggun bak peragawati di atas cat walk. Lekuk tubuhnya, amboi, indah sekali!
Sesekali dia menebar pandang ke seantero ruangan. Dan sesekali pula dia melirik genit kepadaku. Sesaat kemudian dia menghentikan langkahnya. Berdiri mematung dekat jendela yang memang sengaja dibiarkan terbuka. Rambut panjangnya terurai menutupi leher jenjangnya, melayang-layang liar dipermaikan angin yang berhembus semilir.
Sebagai seorang pelaut yang jarang bertemu perempuan, apa perempuan secantik dirinya, maka aku pun langsung tersihir oleh kecantikannya. Jantungku berdebar tak beraturan. Betapa ingin aku menyapanya, namun lidahku terasa kelu.
Entah berapa lama pandanganku tetap menancap padanya. Bidadari itu belum juga beranjak dari jendela. Namun, seketika rasa takjubku berubah menjadi takut. Entah mengapa, perempuan itu menatapku dengan tajam, dengan sorot matanya yang penuh dengan bara kebencian. Tatapannya berubah nanar, persis singa betina lapar yang ingin menerkam mangsanya. Sangat mengerikan!
Seolah tak peduli pada ketakutanku, perempuan itu merentangkan kedua tangannya yang dipenuhi bulu-bulu halus. Ya, dia sepertinya ingin terbang ke luar jendela. Tapi, tidak! Secepat kilat dia malah menghampiriku dan langsung mendekapku.
Dalam dekapanya, aku sulit bergerak. Nafasku tercekat. Anehnya, tubuh wanita cantik ini berbau seperti kemenyan. Sangat menyengat. Aku meronta, berusaha melepaskan diri. Lalu aku berteriak keras. “Lepaskan aku! Tolooong…!”
Anehnya lagi, kenapa Very, teman sekamarku tidak lekas membantuku? Padahal posisinya tepat di sisiku. Bahkan tubuh kami nyaris bersentuhan diatas dipan untuk dua orang ABK. Kalau pun akhirnya ia bangun lebih dulu, mungkin karena mendengar gumam tak jelas, atau tersenggol tubuhku yang bergerak tak terkendali.
“Hei..Man bangun!” teriaknya sambil mengguncangkan tubuhku.
Aku tersentak, dan kembali ke alam nyata. Spontan aku amat lega terlepas dari beban menyiksa dari mimpi yang menakutkan itu.
Very menyeringai melihatku masih ketakutan. Dia juga tampak tegang. “Mimpi seram ya, Man?” Tanyanya. Dia mengingatkanku agar membaca Bismillah sebelum tidur, kemudian memberiku segelas air mineral.
“Mimpinya aneh,” ujarku setelah menenggak air mineral sampai habis.
“Memangnya mimpi apaan sih, sampai kamu berteriak-teriak seperti orang sekarat?” tanya Veri.
“Menyenangkan tapi menakutkan Ver. Seram!” jawabku, Lalu kuceritakan isi mimpiku.
“Berarti makhluk itu penghuni pulau Marundang? Mengapa baru sekarang? Padahal sudah seminggu kita lego jangkar di sini,” ujar Very setelah mendengar ceritaku, sambil mengernyitkan dahinya,
Aku memang baru mendengar apa yang disebut Veri sebagai Pulau Marundang itu. Anehnya, nama pulau ini sepertinya berhubungan dengan wanita yang hadir dalam mimpiku.
Selepas mimpi itu, aku memang sulit memejamkan mata. Bahkan, sekitar pukul tiga dini hari, melalu jendela, aku menerawang ke kejauhan. Samar-samar pulau yang terletak antara Indonesia dan Malaysia itu tampak diselimuti kabut, terkesan angker. Tiba-tiba bayangan sosok wanita itu kembali mengusikku. Bukan kecantikan atau senyumnya, melainkan sorot matanya yang menakutkan. Hih, bulu kudukku berdiri.
“Sudahlah, lupakan saja, Man! Mimpi kan hanya bunga tidur. Jangan terlalu dipikirkan kalau kau selalu mengingatnya, nanti kesurupan lho!” Very menepuk bahuku.
Dua hari kemudian, kekhawatiran Very terjadi. Menjelang sore, aku merasakan perubahan yang aneh. Sosok wanita itu kembali mengusik ketenganku. Sudah kupaksakan agar bayangannya enyah dari ingatanku, tetapi tak bisa.
Apa yang terjadi selanjutnya menimpa diriku? Semuanya diceritakan oleh Very, karena aku memang sama sekali tidak menyadarinya. Beginilah kisahnya…:
Setiba dari Pontianak, Pak Chief kaget mendengar suara gaduh dari kamarku. Dia penasaran, karena selama ini belum pernah melihatku bikin ulah. Mendapati aku dirubungi para ABK, karuan Pak Chief keheranan. Saat itu, aku bukanlah diriku lagi. Rupanya, makhluk itu telah menguasaiku.
Pak Chief, juga teman-temanku ABK yang lain, ketakutan melihatku terus cekikikan, dengan mata melotot sambil menceracau tak jelas. Pak Chief berusaha menenangkanku.
“Siapa kau ini, laki-laki atau perempuan?” tanyanya. Sementara itu, para ABK saling berpandangan, penuh harap menunggu jawaban. Mereka ketakutan saatku pelototi bergantian.
Bukan jawaban yang didapatkan didapatkan dari mulutku yang kerasukan itu. Menurut cerita Very, aku malah menampar keras pipi kiri Pak Chef.
Sontak saja lelaki bertubuh gempal ini jadi berang. Lima ABK yang mendapat perintah langsung darinya segera memegangi tangan dan kakiku. Namun, mereka kewalahan, sebab aku terus berontak dengan tenaga kuat luar biasa.
Merasa khawatir akan keselamatanku, takut aku mencebur diri ke laut misalnya, atas perintah Pak Chief, kemudian aku diikat pada pilar di tengah ruangan. Ikatannya sangat kuat, dengan menggunakan tali sebesar jari kelingking orang dewasa.
Kata Very, aku memang tak bisa berkutik lagi. Tubuhku langsung terkulai menyatu dengan pilar itu. Suasana kapal pun berubah tenang, dengan demikian para ABK, khususnya bagian mesin bisa lebih berkonsentrasi memperbaiki kerusakan mesin.
Keputusan Pak Chief memang kejam, namun tepat. Hal itu merupakan wujud dari tanggung jawabnya sebagai pemimpin. “Sebelum sadarkan diri, jangan lepaskan tali ini. Tolong awasi dia!” katanya dengan tegas, seperti yang ditirukan Very.
Sejurus kemudian, Pak Chief pergi menuju ruangan mesin. Dua orang petugas juru mesin mengaku kewalahan, sebab baru kali ini mereka menghadapi kerusakan fatal. Butuh kesabaran ekstra memasang kembali truk as ke dalam mesin. Apalagi onderdilnya masih baru.
Akhirnya, mesin selesai diperbaiki. Anehnya, di saat bersamaan, aku yang semula kerasukan kembali siuman. Pak Chief girang melihatku.
“Sudah sadar kau rupanya?” candanya sembari mengucek-ucek rambutku.
Setelah mesin berhasil dihidupkan dan jangkar ditarik ke haluan, Ratu Rosali pun siap melaju kembali meneruskan pelayaran yang tertunda. Karena truk asnya diganti, kapal melaju lebih kencang dari biasanya, yakni dengan kecepatan 12 mil/jam.
Meskipun aku telah sadar, namun ternyata Pak Chief masih merisaukan keselamatanku. Buktinya, sepanjang perjalanan aku selalu diawasinya. Rupanya, dia khawatir kalau tiba-tiba makhluk itu kembali merasuki tubuhku.
Syukurlah, tak ada kejadian aneh hingga kami sampai di tujuan. Usai bongkar muatan, selama 15 hari di pelabuhan Malaysia, kami kembali berlayar menuju Lampung. Aku tak sabar ingin secepatnya tiba disana. Aku yakin, Marni pasti menantikan kedatanganku yang sudah terlambat lama. Dia wanita sederhana pedagang kopi keliling di pelabuhan. Setiap awak kapal yang bersandar di Lampung, tentu mengenalnya. Bersamanya, aku berharap hidupku lebih berwarna lagi.
Pada saat pelayaran menuju lampang, suatu malam aku sendirian di kamar. Asyik, aku bebas berfantasi tanpa ada yang mengganggu. Aku membayangkan Marni, agar bisa melupakan sosok makhluk jahat itu. Tapi, ya Tuhan, beberapa jam kemudian, aku kembali mendapatkan teror!
Entah dari mana datangnya, tiba-tiba sosok mengerikan itu sudah berdiri di hadapanku. Dia menampakkan wujudnya yang sangat menyeramkan. Persis Mak Lampir. Gaun malamnya tetap berwarna perak, namun wajahnya tak cantik lagi.
Aku takut setengah mati. Sekujur tubuhku lemas. Ingin berteriak, tapi bibir rasanya terkunci. Ingin lari keluar dari kamar pun tak bisa.
Akhirnya, dengan tubuh gemetar, aku hanya pasrah. Di saat ketakutanku tak tertahan lagi, tiba-tiba dia menghilang. Aku lantas menghambur ke luar kamar, ke ruangan Pak Chief. Aku menemukan ketenangan dan merasa aman. Setidaknya, ada hiburan sementara menunggu pagi. Pak Chief cukup bijak, mengizinkan aku nonton DVD sesukaku di kamarnya.
Kapal bersandar di Lampung pada malam hari. Aku betul-betul kasmaran. Setelah pamit pada Pak Chief, aku menemui Marni yang rumahnya tidak seberapa jauh dari pelabuhan. Gadis sederhan itu amat antusias mendengarkan kejadian aneh yang kualami.
Beberapa saat kami terdiam. Marni menatapku. Entah apa yang dia pikirkan. Kemudian dia memecah kesunyian.
“Sebaiknya , istirahat saja dulu kerja di laut, Kak. Makhluk itu berbahaya! Siapa tahu dia minta korban. Tapi saya hanya menyarankan. Tidak memaksa, lho!” bibir gadis itu bergetar.
Giliran aku diam kebingungan. Mana yang harus kupilih? Masih dua pulau lagi yang akan kusinggahi. Kalau diteruskan, aku akan terus-terusan diteror makhluk sialan itu. Aku tak ingin berlama-lama dalam kebimbangan.
Karena yakin, rasa takut itu berasal dari diriku sendiri, maka kuputuskan meneruskan pelayaran ke pulau Bangka. Keinginan mengundurkan diri kutangguhkan sampai tiba di rute terakhir. Ya, kembali ke Pontianak. Dengan begitu, paling tidak aku bangga akan diriku. Setidaknya aku bukan pelaut pengecut.
Selama bersandar di pulau Bangka, tak ada kejadian aneh. Mungkin makhluk itu telah lupa dan bosan mengusik ketenanganku. Atau mungkin dia sudah berselingkuh dengan ABK lain? Segala sesuatu berjalan wajar hingga selesai bongkar muatan. Setelah itu, pelayaran dilanjutkan menuju Ketapang.
Pagi cerah, laut masih berkabut, sewaktu kapal bertolak meninggalkan pelabuhan Bangka.
Sebagai seorang pelaut aku tahu persis kalau sedari dulu pulau Ketapang memang terkenal nuansa mistinya. Sering kudengar cerita teman yang melihat penampakkan di pelabuhan. Tapi, aku cenderung mengabaikannya.
Tiga hari berlalu, aman di Ketapang. Pak Chief gembira melihatku kembali ceria dan membaur sesama ABK. Seperinya biasanya, kami bersenda gurau melepas penat usai kerja bongkar muatan.
Namun, sungguh aneh, di tengah keceriaan itu, tiba-tiba sekelebat bayangan kembali melintas dalam benakku. Bayangan wanita bergaun perak itu. Tapi, segera kutepis dan langsung mengingat Marni. Demikian kulakukan berulang-ulang kali, sehingga pikiran dan perasaanku mulai ngelantur. Semula aku beranggapan, mustahil makhluk itu kembali mendatangiku lagi karena jarak Marundang – Ketapang terlampau jauh. Tapi nyatanya, dia terus mengikuti dan kembali bereaksi. Kali ini kejadiannya sangat aneh.
Malam itu, hujan masih menyisakan gerimis. Suasana pelabuhan Ketapang tampak lengng. Biasanya, bila cuaca cerah, warga setempat selalu datang meramaikan pelabuhan. Disana-sini biasanya terlihat pasangan memadu kasih, duduk santai di dermaga sambil mengobral janji-janji manisnya.
Tapi, malam itu suasana sepi sekali. Bahkan, sebagian temanku pasti sudah terlelap. Aku belum mengantuk. Aneh, perasaanku serasa sangat galau. Resah. Kusibuk kandiri dengan mempertimbangkan keputusan terbaik setelah tiba di Pontianak nanti. Berhenti kerja di laut, tapi apa yang bisa aku lakukan? Sementara aku tak punya pengalaman kerja di darat?
Angin bertiup kencang dan rasa dingin semakin menggigit. Sebagai perokok kronik, di saat cuaca dingin, aku sangat membutuhkannya. Sial, rokokku tak satu pun tersisa. Aku beringsut ke kamar sebelah. Begitu pintu terkuak, kulihat temanku sudah pulas meringkuk. Rasanya sungkan membangunkan tidurnya. Siapa tahu, mungkin dia tengah mimpi indah.
Kemudian aku langsung meraih sebungkus rokok yang tergeletak di atas meja. Kunyalakan korek api lalu menyulut sebatang. Begitu melangkah ingin meninggalkan kamar, tiba-tiba ada yang menyentuh pundakku. Spontan bulu kudukku meremang.
Ya, Tuhan! Makhluk itu muncul dari kehampaan. Dia tiba-tiba saja sudah berdiri dengan berkacak pinggang menghadangkan di bibir pintu. Tubuhnya yang langsing itu masih mengenakan gaun malam berwarna perak. Bibirnya tersenyum sinis dengan sorot mata melotot tajam.
Tanpa kuasa menolak, aku mengikuti langkah wanita itu ketika dia menuntun lenganku pergi meninggalkan kapal. Hanya itu terakhir yang kuingat di ambang batas kesadaranku.
Rupanya, tak seorang ABK pun tahu bahwa aku kembali dirasuki dan pergi bersama sosok perempuan misteri itu ke alamnya. Ya, suatu tempat yang sulit diketahui di mana letak persisnya. Sebuah tempat yang sangat asing bagiku, dan bagi siapa pun juga. Mungkin bukan di alam nyata. Yang pasti, panorama alamnya begitu indah dilatari sederetan pohon rindang.
Anehnya, selama dalam pengembaraan itu, yang kurasakan bukannya malam hari, tetapi suatu sore saat matahari akan tenggelam. Cuaca redup menyejukkan. Seluas mata memandang, yang kulihat hanyalah hamparan pemandangan menakjubkan.
Setelah cukup lama berjalan, akupun merasa lelah. Aku mengajaknya duduk di tepi sebuah telaga. Wanita itu berdiri membelakangiku. Sementara aku tak berkedip memandangi ikan-ikan beraneka warna yang terus berenang berseliwaran di dalam telaga yang sangat bening. Karena kelelahan, aku bersandar pada pokok pohon mati ditepi telaga itu. Tak lama kemudian, makhluk itu melirikku sekilas, lalu pergi tanpa bicara sepatah katapun.
Yang tak kalah aneh, saat terjaga, aku berada buritan kapal. Dengan gugup, aku segera berlari meninggalkan lokasi ini. Waktu itu pagi sudah tiba. Saat masuk kamar, kulihat Very belum juga bangun.
Pagi itu, perasaanku tak menentu. Aku merenung, mengenang perjalanan yang kutelusuri di luar kesadaranku. Sementara. Ratu Rosali bertolak meninggalkan pelabuhan Ketapang.
Selama dalam pelayaran menuju Pontianak, sengaja aku pindah kamar. Temanku tak keberatan bertukar kamar yang kuanggap sial itu.
“Dengan senang hati aku akan tidur di kamarmu. Jika nasib lagi mujur, siapa tahu makhluk itu hadir dalam mimpiku nanti. Kemudian memberi angka jitu. Lalu aku kaya mendadak jadi jutawan,” ujar Idham, temanku, dengan gayanya yang jenaka.
Setelah bertukar kamar dengan Idham, kukira wanita gaib itu tak lagi mengusikku. Namun, kenyataannya dia terus mengikuti kemana pun aku pindah, bahkan ke mana pun kapal berlayar. Aku tak bisa mendeteksi keberadaannya aku karena tak punya kemampuan supranatural.
Di kamar yang baru, aku beranjak tidur dengan perasaan sedikit lega. Biarlah temanku yang didatangi makhluk gaib itu. Tapi, apa yang terjadi? Tiba-tiba dia muncul lagi dalam mimpiku. Kulihat dia tampak beringas, sepertin ingin menelanku hidup-hidup. Jelas terdengar saat wanita itu bicara begini, “Namaku Tukiyem. Aku minta disediakan kambing putih.”
Bahkan, dia mengancam akan terus meneror ABK Ratu Rosali sebelum keinginannya dikabulkan. Aku hanya melongo terdiam. Hanya bisa mendengar, ingin bicara, tapi tak terucapkan.
Mimpi malam itu makin membulatkan tekadku untuk mengundurkan diri. Aku tak harus takut tidak akan bisa mendapatkan pekerjaan di darat. Bukankah tersedia banyak pilihan dalam hidup? Jika mau berusaha, selalu ada jalan, demikian pikirku.
Bila tak ada peluang di daratan, apa salahnya kembali bekerja di laut. Tak harus kapal kargo Ratu Rosali yang berhantu ini.
Setelah selesai bongkar muatan di pelabuhan Pontianak, malamnya aku menemui Pak Chief di kamarnya. Dengan tegas kusampaikan keputusanku. Mendengar itu, dia menyipitkan mata. Mungkin sulit memahami alasan pengunduran diriku yang begitu mendadak. Tapi, dia merasa tidak berhak menghalangi niatku.
Sebelum pergi meninggalkan kapal, aku harus menceritakan mimpiku semalam. Salah besar jika kupendam sendiri. Demi keselamatan seisi kapal, apa salahnya memenuhi permintaan makhluk itu.
Sepertinya Pak Chief tak mempercayai kata-kataku. Dia mengangap makhluk gaib jenis apapun hanyalah tahyul belaka. Tak mengapa. Yang penting aku lega, sebab mimpi yang membebani pikiranku itu telah kuceritakan padanya.
Sebulan kemudian, Ratu Rosali kembali berlayar ke Malaysia. Sebelum kapal bertolak, aku menemui Very dan menanyakan tentang kambing putih permintaan makhluk itu. Tapi jawabannya, “Pak Chief mengabaikan itu!”
Aku membatin, ABK siapa lagi yang akan diteror wanita sialan itu nanti?
Sementara belum mendapat pekerjaan, aku menghabiskan hati-hariku di pelabuhan. Kadang ikut melaut dengan perahu nelayan. Berangkat pagi mencari ikan, sore harinya kembali ke daratan.
Waktu terus berlalu, Senin pagi, tiba-tiba aku dikejutkan oleh kedatangan kapal nelayan yang membawa Pak Chief bersama 10 ABK Ratu Rosali. Kapal nelayan itu menyelamatkan mereka saat terapung di tengah laut, tak jauh dari pulau Marundang.
Menurut Very, yang kutemui dalam keadaan shock, saat melintasi lautan pulau Marundang, kapal kembali mengalami kerusakan. Baling-baling kemudi patah tanpa sebab. Ketika itulah tiba-tiba angin bertiup kencang dari dua arah, barat dan barat laut, membangkitkan ombak setinggi 5 meter.
Ratu Rosali terombang-ambing tanpa daya. Akhirnya, suatu tamparan ombak yang begitu dahsyat menenggelamkannya. Tamatlah riwayat kapal kargo itu….
Mendengar cerita Veri, seketika sosok makhluk itu berkelebat dalam benakku. Adakah hubungan kecelakaan itu dengan sikap sombong Pak Chief, yang tak mau memberikan kambing putih pada sosok perempuan gaib yang mengaku bernama Tukiyem itu?
Wallahu’alam. Hanya Allah SWT yang mengetahui rahasia hikmah di balik setiap musibah.


Sumber