Kisah Seram - KEPALA GHAIB DI BALIK LANGSIR

TOK AWANG NGAH

 
Dunia Seram - Kebimbangan dan ketakutan penduduk-penduduk di kampung di Chenor sudah diberitahu kepada ketua kampung mengenai ada lembaga menceroboh masuk ke dalam rumah, tetapi boleh menghilangkan diri apabila mangsanya terjaga dari tidur. Bagaimanapun ketua kampung enggan melaporkan kepada polis kerana perkara itu belum sahih.

Setengahnya mengatakan orang minyak, tetapi mangsa yang pernah diceroboh tidak pula mengatakan orang minyak. Katanya, lelaki biasa berdiri dekat tempat tidurnya, kemudian hilang di sebalik langsir tingkap, sedangkan tingkap masih berkunci rapat dari dalam.

Ketua kampung menyuuh beberapa orang pemuda kampung berkawal malam bagi memerangkap penceroboh berkenaan, tetapi sudah 10 hari mereka berkawal gangguan penceroboh itu masih juga mengancam. Dia sempat naik ke rumah Derih Gagap makan minum sebelum tidur berbaring di sebelah isteri Derih Gagap. Dia telah menanggalkan pakaian Kak Senah, tetapi tidak melakukan apa-apa.

Apabila tersedar dari tidurnya kira-kira jam 11 malam, Kak Senah mendapati pakaiannya sudah dilucutkan, manakala lelaki itu terbaring di sebelahnya terlentang.Disebabkan cahaya lampu pelita samar-samar Kak Senah tidak cam mukanya, sebaliknya dia hanya menjerit saja sekuat hati. Ketika ini Derih Gagap ikut sama berkawal.

Lelaki itu tidak tergopoh-gopoh lari. Dia hanya berjalan longlai kemudian melompat ke atas tingkap. Dia hilang di sebalik langsir tingkap , walaupun tingkap berkunci dari dalam. Kak Senah memang tidak dapat bangun untuk memukul lelaki berkenaan kerana pakaiannya sudah terlucut. Kelam kabut pula dia menarik cadar tilam untuk membungkus tubuhnya.

Kak Senah mengaku dia tidak dicabul oleh lembaga tersebut. Bukan Kak Senah saja, malah Jenab, Mirah, Ibah, Seli yang pernah diceroboh juga mengaku tidak dinodai oleh lelaki yang melucutkan pakaiannya itu. Dia hanya berbaring saja dan lari menghilangkan diri apabila mangsanya terjaga dari tidur.

Puas juga ketua kampung memikirkan apakah bencana yang menimpa kampungnya. Untuk dilaporkan pada polis pula, perkara sia-sia saja kerana tidak ada bukti. Malah dia pula akan dimarahi oleh penghulu Mukim kerana seolah-olah mengadakan cerita saja dan mahu menyusahkan pihak polis.

"Ini perbuatan orang biasa " kata Aki Kidam apabila diberitahu oleh Derih Gagap mengenai rumahnya yang diceroboh. "Inilah padahnya menuntut ilmu syaitan , buat saja apa yang disuruh syaitan" dia mencemuh.

"Kalau dapat aku hentak kepala dia" Derih Gagap menggertap bibirnya.

Aki Kidam tersenyum mendengar kata-kata Derih Gagap yang terlalu geram kerana rumahnya diceroboh. Mujurlah isterinya tidak ternoda. Bagaimanapun dia merasa malu juga lelaki itu berani tidur di sebelah isterinya . Kalau lelaki itu berani menunjukkan diri,memang dia akan tumbuk mukanya . Siapa kalah siapa menang dia tidak peduli.

Dia menjadi lelaki dayus kalau membiarkan isterinya ditiduri oleh lelaki lain, sekalipun lelaki itu tidak menodainya. Sebab itulah Derih Gagap meminta nasihat Aki Kidam bagaimana mahu menentang penceroboh tersebut.

"Mau melawan orang gunakan ilmu setan, jangan cepat marah" ujar Aki Kidam mengingatkan dia. " Setan memang suka kita marah, sebab dia boleh melemahkan kalau kita cepat marah" Aki Kidam tersengih-sengih melihat Derih Gagap yang terlalu marah dengan peristiwa isterinya diceroboh oleh lelaki tersebut.

Di rumah Jenab juga berlaku sebelum rumah Derih Gagap dinaiki oleh lelaki berkenaan.
Ketika ini suami Jenab, Safar Iguk ada tidur di sebelahnya. Lelaki itu boleh tidur di sebelah Jenab sedangkan Safar Iguk ada tidur di situ. Safar Iguk hanya terkebil-kebil biji mata melihat lelaki itu melucutkan pakaian isterinya, kemudian tidur di sebelahnya.

Hanya apabila Jenab menjerit barulah Safar Iguk boleh bangun, tetapi sudah lambat bertindak. Dia nampak lelaki itu terjun ikut tingkap. Sebaliknya apabila diperiksa tingkap itu ternyata masih berkunci kuat dari dalam.

"Safar Iguk macam kena pukau, sampai dia tak cam orang tu" rungut Derih Gagap masih tidak dapat menahan sabar.

"Memang dia pakai pukau" sahut Aki Kidam perlahan. "Dia nak mencubakan ilmunya, itu aje" katanya menambah.

"Anjang Hak adalah bagi tangkal" beritahu Derih Gagap menunjukkan kain kuning selebar dua jari kepada Aki Kidam. Aki Kidam hanya mengerling saja kain kuning yang dikatakan tangkal itu. Dia tidak pun mencapai untuk membeleknya.

"Emmm, simpanlah tangkal tu" Aki Kidam menyuruh Derih Gagap menyimpan tangkal yang diberi Anjang Hak itu baik-baik.

Orang-orang kampung semua diberi oleh Anjang Hak tangkal yang bertulis ayat dari Surah Al-Qalam, disuruh pakai waktu tidur. Setelah diberi tangkal oleh Anjang Hak pun, masih juga ada gangguan. Malah rumah-rumah yang pernah dicerobohnya juga dinaiki lagi. Bagaimanapun dia tidaklah mengganggu tangkal yang diikat pada lengan.

"Nampaknya dah melampau ni" keluh Usup Kecih ketika minum di kedai kopi Sidin Bular. "Dah tak dapat ditahan-tahan lagi. Lat-lat dua tiga malam dia menceroboh juga, walaupun kita berkawal" katanya menggertap bibir.

"Hai kita berkawal malam, rumah kita pula dicerobohnya" ujar Derih Gagap menggertap bibir.

"Tak boleh jadi macam ni" sampuk Sidin Bular tercongok tidak jauh dari Derih Gagap. Semua orang kampung bercerita mengenai gangguan ini di mana-mana saja. Perempuan-perempuanlah yang berada dalam ketakutan. Mereka mahu membasuh ke sungai atau ke telaga juga menjadi takut.

Di samping itu cerita mengenai lelaki menceroboh itu berlaku juga di lain-lain kampung seperti Kampung Awah, di Kampung Belawan dan lain-lain. Malah ada orang datang dari Pelangai juga menceritakan juga lelaki seperti itu mengganggu juga di Pelangai dan di Mancis.
Sejauh mana dakwaan itu benar tidak pula diketahui kerana tidak siapa pun yang membuat aduan kepada polis.

"Kita repot aje pada polis" Usup Kecih mencadangkan. "Ketua kampung kata jangan..." cepat saja Derih Gagap menegah. "Kita tak boleh biarkan" gerutu Usup Kecih tidak puas hati dengan ketua kampung tidak mahu membuat aduan kepada polis.

"Saya setuju dengan ketua kampung" sahut Sidin Bular pula. "kalau perkara ini dah lepas ke tangan polis, habis budak-budak tak bersalah pun kena tangkap, kena soal. Orang yang bersalah tetap terlepas juga. Lebih baik kita bersabar untuk menangkapnya" dia terangguk-angguk macam mempertahankan pendirian ketua kampung.

"Sampai habis orang kampung kena perkosa?" Usup Kecih mencemuh. "Takat ni, belum ada yang kena" kata Sidin Bular macam memujuk supaya Usup Kecih bersabar.

Ketakutan seperti ini pernah juga berlaku di kampung Hulu Cenderak di Jelebu dalam Negeri Sembilan. Pernah juga berlaku di Segamat, Johor. Orang-orang di Cangkat Jong di Teluk Intan pun pernah juga gempar dengan cerita-cerita seperti ini. Tetapi semuanya disenyapkan saja oleh penduduk-penduduk kampung hingga akhirnya gangguan itu lenyap begitu saja.

Memang benarlah kata Aki Kidam, mereka yang melakukan perbuatan itu untuk menguji ilmu yang dituntutnya. Apabila amalan itu sudah sempurna mereka pun tidaklah lagi melakukannya. Inilah sebahagian dari ilmu-ilmu yang di dampingi oleh syaitan yang masih menjadi kegemaran orang-orang yang mengejar ilmu kebatinan dengan tidak berpandukan kepada ajaran islam. Demikian kata Aki Kidam semasa berbual-bual dengan saya di pondok buruknya.

Aki Kidam memberitahu saya peristiwa yang berlaku ketika dia tinggal di Chenor dulu memang diketahui siapa yang melakukannya. Tetapi orang-orang kampung tidak tahu siapa yang melakukan kerana orang berkenaan bukan dari kampung tersebut. Setelah dapat ditangkap oleh Aki Kidam, dia melepaskan semula pemuda berkenaan.
Sejak itu tidaklah berlaku lagi gangguan menceroboh rumah orang di situ.

"Buat apa Ustaz nak tanya hal-hal macam tu, Aki rasa Ustaz lebih banyak mengetahui" dia enggan menceritakan kepada saya bagaimana dia boleh menangkap pemuda yang menceroboh itu.

"Saya ni mencari-cari saya tak mengetahui" balas saya perlahan. Kadang-kadang saya malu bila orang tua-tua seperti Aki Kidam ini menganggap saya lebih mengetahui darinya, padahal orang-orang kampung semua tahu mengenai kebolehan dia selama ini.

Memang saya sudah mengenali Aki Kidam sejak dia berpindah ke situ. Ketika tingal di Chenor, Pahang katanya dia bertukang kayu. Tetapi selepas uzur dan tidak berupaya lagi membuat kerja-kerja berat, Aki Kidam berpindah ke kampung yang didiami sekarang. Dia berpindah ke situ kerana mengikut anak saudara isterinya, dan dia sudah pun membeli sekeping tanah sawah di situ.

Jadi, dia menceritakan kisahnya di Chenor itu pun, kerana saya mendesak sangat mahu mendengar kisah dia berjaya menghindar bencana tersebut. Anak Derih Gagap yang berkawan dengan saya di Kuala Lumpur itu memberitahu saya mengenai peristiwa tersebut. Dan dialah memberitahu mengenai Aki Kidam yang didengarnya khabar sudah berpindah ke kampung yang kami tujui itu.

Dengan adanya Tumin anak Derih Gagap tidaklah dapat Aki Kidam menyembunyikan kisah dia di Chenor dulu. "Inilah Tumin, Aki. Tumin ini anak Derih Gagap yang Aki tolong tu" jelas Tumin mengingatkan dia.

Disebabkan Tumin ada bersama saya, mahu tidak mahu Aki Kidam mengakui juga yang dia bertanggunggjawab menangkap pemuda yang melakukan perbuatan menceroboh rumah orang itu. Mula-mula Derih Gagap mahu memenggal leher pemuda berkenaan, tetapi dilarang oleh Aki Kidam. Itulah syaratnya kalau mahu pertolongan dari Aki Kidam.

Setelah orang-orang kampung kelam kabut dengan bencana menimpa mereka, Derih Gagap bersama ketua kampung menemui Aki Kidam yang pada masa itu bertukang membuat rumah. Satu hari kakinya telah terpijak paku menyebabkan kakinya membengkak dan tidak dapat dipijakkan. Aki Kidam mengambil minyak kelapa yang direndamkan dengan paku, kemudian dia mendoakan sesuatu. Lepas itu disuruhnya gosok pada bahagian ditusuk paku itu. Sebaik saja disapu minyak tersebut Derih Gagap boleh memijakkan tumitnya semula. Sakit pada bahagian ditusuk paku itu juga berkurangan. Tiga hari kemudian luka tusukan paku tidak menyakitkan lagi.

Sejak itulah Derih Gagap sering menemui Aki Kidam kalau dia sakit atau memerlukan doa orang tua itu.

Ketua kampung bersetuju dengan cadangan Derih Gagap untuk menemui Aki Kidam. Dalam pertemuan itu ketua kampung juga bersetuju dengan syarat yang diberi oleh Aki Kidam supaya tidak memberitahu orang kampung, apakah yang harus dibuatnya. Sementara itu dia menyuruh semua orang memakai tangkal yang diberi oleh Anjang Hak.

Malah apa yang disuruh buat oleh Anjang Hak juga mereka lakukan seperti yang diingatkan oleh ketua kampung. Mereka dikehendaki merentang benang hitam pada tiap-tiap tingkap dan pintu. Kata Anjang Hak sekiranya orang itu menceroboh juga dia akan dapat dilihat, ilmu ghaib tidak akan menjadi lagi. Lebih sebulan mereka melakukan seperti yang disuruh oleh Anjang Hak iaitu merentangkan benang hitam pada pintu dan tingkap, sejak itu lenyaplah cerita lelaki menceroboh itu.

Setahu orang-orang kampung usaha Anjang Hak itulah yang membantu mereka menghindarkan malapetaka itu. Rahsia sebenarnya hanya diketahui oleh ketua kampung dan Derih Gagap. Mereka berdua teguh memegang janji dengan Aki Kidam supaya tidak memberitahu mengenai usaha Aki Kidam itu kepada orang-orang kampung.

Sudah berpuluh tahun berlalu barulah Derih Gagap menceritakan pada anaknya Tumin. Dialah berpesan kepada Tumin supaya menjengok-jengok orang tua itu kalau masih hidup. Puas juga Tumin mencari barulah ditemuinya orang tua itu. Dia pula mengajak saya menemui orang tua tersebut, kerana dia tahu saya sangat gemar menemui orang tua seperti Aki Kidam ini.

Aki Kidam sudah dapat mengagak bahwa kekacauan di kampung tempat dia menumpang itu dilakukan oleh orang yang baru mencuba amalannya. Walaupun setakat itu lelaki berkenaan belum melakukan kejahatan, tetapi ianya amat membimbangkan orang-orang kampung.

Memang Aki Kidam tahu bahwa amalan itu tidak boleh mencabul kehormatan mangsanya. Dia hanya dikehendaki melucutkan pakaian mangsanya dan berbaring di sebelahnya beberapa ketika sehingga mangsanya terjaga dari tidur. Jika itu berjaya dilakukannya barulah amalannya dikira berjaya sepenuhnya.

Bagi Aki Kidam amalan itu bukanlah asing kepadanya. Malah dia juga pernah melakukannya, tetapi tidak mahu diteruskan kerana diketahuinya bertentangan dengan ajaran islam. "Ilmu ini tidak memberi manafaat, kecuali untuk tujuan jahat dan ditunggang oleh setan" katanya menyesali perbuatan pemuda itu.

Kelebihan pada pemuda itu sudah dapat dirasakan oleh Aki Kidam. Di mana saja ada bahagian yang boleh lulus angin, maka di situlah dia boleh masuk. Oleh itu tidak semestinya dia masuk melalui tingkap atau pintu saja. Pemuda itu itu boleh masuk ke dalam rumah melalui celah-celah dinding juga.

"Tetapi tiap-tiap ilmu setan, ada kelemahannya. Kita mesti cari tempat lemahnya" jelas Aki Kidam.

Dia tidak menerangkan di mana kelemahan yang mesti dicari. Tetapi setakat ini memang Derih Gagap tahu bahawa rumah Aki Kidam tidak pernah diganggu oleh lelaki tersebut. Malah semasa orang-orang kampung heboh dengan pencuri, rumah Aki Kidam tidak pernah diganggu. Pernah juga Usup Kecih mengesyaki perbuatan Aki Kidam, sebab itulah rumahnya tidak diganggu.

Aki Kidam hanya mengajak ketua kampung dan Derih Gagap saja berkawal malam. Orang-orang lain hanya disuruh menunggu rumah masing-masing saja setelah mendapat tangkal dari Anjang Hak.

Malam pertama mereka bertiga berkawal, tidak ada tanda lelaki berkenaan masuk menceroboh. Ketua kampung dan Derih Gagap dibawa oleh Aki Kidam berjalan di sekeliling kampung, dan menunggu di jalan masuk ke kampung itu. Setelah jam 12 malam Aki Kidam mendapati tidak ada apa-apa tanda. Dia pun mengajak kedua-dua rakannya itu balik saja.
Tiga malam berkawal masih belum ada tanda-tanda yang diagak oleh Aki Kidam. Dalam masa tiga malam itu juga tidak ada orang yang gempar kerana diceroboh.

"Agaknya dia dah tahu kita berkawal" bisik Derih Gagap. "Boleh jadi juga" Aki Kidam mengangguk. Orang seperti itu memang ada gerak sendiri. Sekiranya dia mendapati nahas di pertengahan jalan, dia tidak akan meneruskan perbuatannya. Dia akan menunggu orang-orang kampung terlalai barulah dia bertindak semula.

"Aki kena usahakan juga, hindarkan dia dari mengganggu" ujar ketua kampung gelisah dengan bencana yang menimpa kampungnya. "Kalau tak dapat kita halang, orang-orang kampung tak senang nak buat itu dan ini" katanya dengan penuh harapan.

Aki Kidam menggigit ibu jarinya macam memikirkan sesuatu, tetapi sebenarnya ada petua dia lakukan demikian. "Kita lorongkan dia ke rumah kau ajelah Derih" Aki Kidam tersengih-sengih.

Mula-mula Derih Gagap gelisah juga dengan permintaan Aki Kidam itu. Mana tahu pemuda itu lebih dari Aki Kidam. Orang jahat mesti ada muslihatnya sendiri untuk melepaskan diri. Tetapi kerana nekadnya untuk mengetahui apakah kesudahan penceroboh itu dia bersetuju dengan apa sahaja cadangan Aki Kidam.

Mereka bertiga menuju ke rumah Derih Gagap. Samapai di kepala simpang Aki Kidam menghentakkan tumitmya tiga kali ke bumi, kemudian barulah mereka terus ke rumah Derih Gagap. Dia menegah Derih Gagap dari membangunkan isterinya, sebaliknya dia menyuruh Derih Gagap duduk di bawah rumah bersetentang dengan tempat isterinya tidur. Manakala ketua kampung duduk di bawah serambi.
Derih Gagap nampak Aki Kidam mengelilingi rumahnya dengan mengguriskan kelengkeng ke tanah, sebanyak tiga kali pusing. Apakah yang dibuatnya mereka berdua tidak tahu. Lepas itu barulah Aki Kidam masuk ke bawah rumah di bahagian dapur. Sebelum itu dia berpesan kepada dua orang rakannya itu jangan buat apa-apa kalau terlihat sesuatu, kecuali apabila dia memberi isyarat supaya keluar dari bawah rumah.

Kira-kira 1 jam mereka bertiga tercangkung di bawah rumah, barulah Derih Gagap terdengar bunyi orang mendehem. Pada mulanya dia menyangka Aki Kidam. Begitu juga ketua kampung, dia menyangka Derih Gagap yang mendehem. Marah juga dia pada Derih Gagap kerana melanggar arahan Aki Kidam supaya jangan berbunyi sedikit pun.

Tetapi jelas bunyi orang mendehem itu jauh di luar kawasan rumah. Kemudian dehemnya lebih kuat kerana sudah dekat dengan kawasan rumah. Lepas itu terdengar pula bunyi pasir diserakkan ke atas bumbung rumah itu sebanyak tiga kali. Tetapi Derih Gagap belum melihat sesiapapun melakukan perbuatan itu. Bagaimanapun dia tetap memegang teguh amaran Aki Kidam supaya jangan berbunyi sedikit pun kalau terdengar atau terlihat sesuatu yang ganjil.

Dia memerhati ke arah bawah rumah serambi, ketua kampung mengangkat tangan sambil meletakkan jari telunjuk ke mulut menyuruh dia mendiamkan diri. Apabila melihat ke bawah rumah di bahagian dapur, Aki Kidam juga menyuruh dia mendiamkan diri. Barulah lega hati Derih Gagap, kerana dia yakin penceroboh itu tidak akan dapat lagi masuk ke rumahnya.

Setelah beberapa minit bunyi pasir dilemparkan ke atas atap itu berhenti, sekali lagi terdengar orang mendehem tiga kali. Kemudian barulah ternampak oleh Derih Gagap, seorang lelaki berjalan mengelilingi rumahnya di dalam kawasan yang diguris oleh Aki Kidam sebelum tadi.

Lelaki itu memakai seluar hitam dan berbaju teluk belanga biru tua, berjalan saja sambil matanya terlangah-langah seperti mencari sesuatu. Dia berlegar-legar saja di sekeliling rumah, teapi tidak terkeluar dari kawasan yang diguris oleh Aki Kidam dengan kelengkengnya.

Selepas itu barulah Aki Kidam merangkak mendapatkan Derih Gagap. Mereka berdua terus pula mendapatkan ketua kampung di bawah rumah serambi.

"Biarlah dulu, tak ke mana larinya" bisik Aki Kidam mengeluarkan rokok dari sakunya. Dia menghisap rokok macam tidak menghiraukan lelaki di halaman rumah berlegar-legar.

"Biar aku ajar dia, Aki" ujar Derih Gagap menyimpan dendam. "Hah, kau dah lupa Derih...!" Aki Kidam mengingatkan. "Betullah kau ni tak sabar kan dek apa" ketua kampung memarahinya, menyebabkan Derih Gagap terdiam. Memang dendamnya masih membara kerana pemuda berkenaan telah tidur berbaring di sebelah isterinya, walaupun dia tidak memperkosa tetapi sudah tentu mencabar dirinya sebagai seorang lelaki.

Kalaulah tidak mengenangkan janjinya dengan Aki Kidam, memang dia tidak dapat bersabar. Tetapi janji itu mesti dipegang teguh kerana masalah yang dihadapi bukanlah dirinya seorang, sebaliknya untuk kepentingan semua penduduk-penduduk kampung. Bila mengenangkan hal-hal seperti ini, Derih Gagap terpaksa menahan perasaan dendamnya yang terbuku di hatinya.

Mereka bersama-sama menghisap rokok daun yang dibawa oleh Aki Kidam dengan tidak memperdulikan lelaki itu berpusing-pusing sekeliling rumah. Seolah-olah tidak ada apa-apa yang berlaku di situ. Derih Gagap bersandar kepada sendi tiang, terlelap juga beberapa ketika sampai ke pagi. Dia tertunggu-tunggu juga apa yang akan dilakukan oleh Aki Kidam seterusnya.

Setelah pagi cerah, barulah mereka bertiga keluar dari bawah rumah. Aki Kidam mengajak mereka berdua sembahyang subuh saja di rumah Derih Gagap, kemudian sembahyang sunat syukur. Sebelum itu Derih Gagap sudah membangunkan isterinya supaya perempuan itu tidak terkejut. Dia membisikkan tentang lelaki yang sedang berlegar-legar di sekeliling rumahnya.

"Memang dia tu laa" bisik Kak Senah pada Derih Gagap apabila terlihat lelaki itu melalui tingkap. "Sudah, kau masak air. Nanti buatkan kopi pekat untuknya. Aki Kidam yang suruh buat macam tu" dia memberitahu isterinya.

Perempuan itu tidak membantah. Dia terus ke dapur untuk memasak air seperti yang disuruh suaminya. Lagi pun ketua kampung akan membuat keputusan mengenai lelaki yang sudah dikira masuk perangkap itu. Tetapi dari raut mukanya, Kak Senah tidak mengenali lelaki berkenaan. Ternyata dia bukanlah berasal dari kampung tersebut.

Setelah selesai sembahyang, Aki Kidam duduk di muka tangga dengan berjuntai kaki. Apabila lelaki itu melintas di depan halaman , Aki Kidam memukul kedua-dua lututnya dengan penumbuk. Lelaki itu tiba-tiba berhenti dan berpusing mengadap Aki Kidam di muka tangga.

"Hai, nak kemana awak ni?" tegur Aki Kidam memerhati lelaki yang berumur kira-kira 25 tahun itu. "Nak cari jalan keluar, sekeliling ni tembok batu. Entah mana pintunya tak jumpa" sahut lelaki itu lemah."Awak ni siapa, datang dari mana?" Aki Kidam bertanya, manakala ketua kampung dan Derih Gagap sudah tercegat di belakangnya. Kak Senah juga berdiri di tingkap keheranan melihat peristiwa tersebut.

"Nama saya Johar dari Kampung Pesagi" ujarnya ketakutan. "Hah, jauh awak ke mari" kata Aki Kidam macam mengejek. Pemuda itu terdiam. Dia terkelip-kelip mata mendongak ke arah Aki Kidam yang masih duduk di muka pintu dengan dua tapak tangannya menekan kepala lutut.

"Tolonglah lepaskan saya, saya minta ampun" dia terketar-ketar meminta perlindungan. "Naiklah dulu..." Aki Kidam menyuruhnya naik.

Dia tidak membantah dan terus naik ke rumah. Kemudian dia menyuruh Kak Senah mengeluarkan kopi O. Mereka berempat pun minumlah bersama-sama. Setelah disoal oleh ketua kampung pemuda bernama Johar itu mengaku telah melakukan perbuatan tersebut. Dia telah menuntut satu ilmu kebatinan yang mengikut pesan gurunya mesti melakukan perbuatan tersebut sampai genap 44 malam.

"Awak berjanji tak ganggu lagi kampung ni!" kata Aki Kidam. Pemuda itu mengangguk. Dia juga melihat ke tengah halaman, tidak ada tembok batu yang dikatakannya itu. Barulah dia menyedari bahawa ilmu setan yang dituntutnya boleh dikalahkan juga.

"Ilmu setan boleh dikalahkan, kerana ianya terbatas" ujar Aki Kidam mengingatkan dia. "Tetapi ilmu Allah tidak dapat dikalahkan oleh sesiapapun, apatah lagi oleh setan. Ilmu Allah meliputi tujuh petala langit tujuh petala bumi dengan tidak ada batasnya" dia menasihatkan pemuda berkenaan.

Selepas itu dia menyuruh pemuda itu balik ke kampungnya dengan tidak membenarkan Derih Gagap membalas dendam. Sejak itu tidak ada lagi gangguan seperti itu di kampung tersebut. Memang menjadi syaratnya orang yang ditawan secara demikian tidak boleh dicederakan, sebaliknya diberi makan dan wang sebanyak dua ringgit sebagai sedekah.

"Insya Allah, dia akan insaf dan kembali kepada jalan Allah" beritahu Aki Kidam menutup ceritanya kepada saya dan Tumin.
 

Wayang Seram - Kisah Seram Villa Nabila di Filemkan

Wayang Seram - Kisah Seram Villa Nabila di Filemkan

[SERAM] !! Kisah Seram Villa Nabila di Filemkan (15 JAN 2015)


Trailer filem seram eksperimental 2015, Villa Nabila arahan pengarah muda, Syafiq Yusof sudah mula dimuatnaik di laman YouTube baru-baru ini.

Filem yang berkisarkan kisah benar rumah berhantu Villa Nabila yang terletak Johor Bahru itu bakal ditayangkan pada 15 Januari 2015.

Syafiq, 22 merupakan anak bongsu kepada pengarah terkenal Datuk Yusof Haslam menyampai kisah yang benar-benar terjadi mengenai rumah tersebut dalam bentuk dokumentari.

Sinopsis Filem Villa Nabila 2015

Kisah bermula selepas peristiwa kehilangan seorang remaja di Villa Nabila menjadi ‘viral’ di kalangan masyarakat.

Bertitik tolak dari situ, Syafiq menemubual beberapa individu termasuk dua kontraktor yang mendakwa pernah mengalami peristiwa misteri di rumah tersebut dan menjadikannya sebuah filem.

Syafiq sebelum ini pernah menghasilkan dua buah filem iaitu SAM dan Abang Long Fadil.

Filem Villa Nabila dijayakan oleh pelakon utama  Pekin dan Tisya Shamsir.

Sumber

Kisah Misteri - PULAU NANGKA


MISTERI PULAU NANGKA

KOLEKSI KISAH MENARIK SEKITAR PULAU NANGKA | AMARAN! Jangan baca artikel ini sekiranya anda tidak boleh menerima perkara yang diluar akal.

1) Pulau Nangka merupakan sebuah pulau yang terletak dalam wilayah negeri Melaka, Bandar Raya Bersejarah. Pulau ini telah diwartakan sebagai pulau bersejarah dan ia terletak dalam gugusan Pulau Besar. Pulau ini pada asalnya adalah hak milik satu keluarga Baba Nyonya / Cina yang menjadi buruh ketika zaman awal kemerdekaan dahulu. Kerana kerajaan tak mampu membayar upah kepada keluarga Cina ini, mereka telah memberikan Pulau Nangka sebagai bayaran kepada keluarga Cina tesebut. Kemudian pihak muzium telah membeli pulau tersebut dengan dana daripada kerajaan negeri pada awal 90-an dan sehingga kini, pulau tersebut telah berada dibawah jagaan PERZIM. PERZIM pula merupakan sebuah badan kerajaan yang menjaga bidang sejarah dan muzium di Melaka.

2) Di puncak bukit itu pula terdapat banyak tumbuhan renek, pokok-pokok besar, makam lama dan pelbagai lagi tinggalan sejarah. Dipercayai makam tersebut adalah makam para perjuang semasa era Melaka diserang Portugis dahulu kala. Terdapat juga makam pahlawan disekitar lereng bukit tersebut yang menghadap ke arah laut. Namun tidak dapat dipastikan makam siapa sebenarnya.

3) Jika kita ingin mengelilingi pulau ini dengan berjalan kaki, kita boleh mengelilinginya dengan hanya memakan masa sekitar sejam setengah bagi manusia yang cergas. Agak lama kerana kita perlu memanjat batuan-batuan yang bersaiz amat besar.

4) Di sekitar pulau, anda akan menemui banyak batuan yang unik dengan pelbagai ukiran serta pelbagai corak. Ada batu yang berbentuk seperti wajah orang. Ada juga batu seperti berbentuk ikan lumba-lumba a.k.a dolphin. Ada juga batu yang berbentuk pelantar kapal. Ada juga batu berukiran kalimah Muhammad. Ada juga batu bertanda kalimah ALLAH. Ada juga batu bertatahkan kalimah Al-Mahdi. Ada juga batu yang dicantumkan. Ada juga batu yang terlihat kesan potong seperti potongan pedang. Ada juga batu yang dicantumkan dengan simen dan besi.

5) Menurut seorang pegawai PERZIM, di pulau tersebut sebenarnya ada banyak sangat harta berbentuk jongkong emas, syiling emas, berpeti-peti dan banyak juga alat-alat kebesaran diraja serta perhiasan diraja. Menurutnya, kesemua harta ini disimpan oleh Pahlawan Melaka terdahulu atas arahan Sultan bagi persiapan untuk orang Melau di akhir zaman. Semua harta ini sudahpun diwariskan kepada beberapa orang dan kesemua waris itu menghilangkan diri. Ada beberapa orang waris sahaja yang telah benar-benar muncul. Namun, kesemua waris ini tidak membenarkan harta itu diambil kerana orang yang mahu mengambilnya tidak kena cara. Harta ini telah diamanahkan untuk perjuangan akhir zaman. Ia boleh digunakan oleh orang-orang tertentu bagi membantu perjuangan Al-Mahdi kelak.

6) Pada 1997, Dato Haron Din telah masuk ke Pulau Nangka bersama seorang anak muridnya atau orang kanannya. Mereka berdua telah membangunkan sebuah pondok di dalam Pulau Nangka bagi tujuan membuat amalan rohaniah untuk menaikkan harta-harta tersebut. Dato Haron Din telah berada di pulau tersebut selama 40 hari. Dato Haron Din membuat kenyataan bahawa tiada harta yang berjaya dinaikkan namun, menurut pekerja yang menghantar makanan untuk Dato dan orang kanannya itu yang berulang alik menaiki bot laju telah mendakwa banyak keris-keris kecil, dan beberapa barang berharga telah berjaya dinaikkan oleh Dato Haron Din.

7) Terbaru, pada beberapa ketika lepas, pondok Harun Din tersebut telahpun dirobohkan oleh pihak PERZIM bagi mengelakkan lebih ramai orang yang datang ke pondok itu dan membuat amalan pemujaan dan khurafat.

BONGKAR MISTERI PULAU NANGKA

MISTERI PULAU NANGKA TERBONGKAR

8) Sekitar tahun 80-an dahulu, sebenarnya telah banyak berlaku cubaan mengambil harta-harta tersebut. Antara yang mencuba nasib adalah Angkatan Tentera Malaysia, Komando (kerana pulau ini pun sebahagian daripada lokasi latihan mereka), JMF, Ketua Menteri Melaka, Rahim Tamby Chik, orang-orang Mahatir, penyelam-penyelam dari barat, sailor daripada barat dan ramai lagi. Ketika tahun 80-an, itulah waktu paling agresif berlakunya cubaan memasuki binaan di dalam pulau tersebut. Ketika itu, banyak berlaku pelanggaran dan banyak anasir barat yang datang masuk untuk campur tangan. Mereka menarik bongkah-bongkah batu besar itu dengan menggunakan tali sebesar genggaman tangan orang dewasa dengan kapal laut yang besar-besar. Mereka cuba membuka jalan di sekeliling pulau tersebut dengan mengalihkan batu-batu besar dari puncak bukit jatuh ke pantai. Namun, kesemua mereka gagal.

9) Pada satu masa dahulu, ada seorang hamba ALLAH ini bernama Pak Mat (bukan nama sebenar). Dia telah membawa sekitar lebih kurang 10 orang anak muridnya masuk ke dalam pulau tersebut bertujuan untuk membersihkan pulau tersebut. Tidak disangka-sangka, seorang daripada anak muridnya telah terpijak satu lubang dan terjerumus jatuh ke dalamnya. Telah banyak usaha dibuat untuk menaikkan anak murid yang seorang ini namun tidak berjaya. Kemudian, Pak Mat datang membawa tali dan mengulurkan kepada anak muridnya itu dan Pak Mat pun turun untuk membantu anak muridnya naik ke atas. Menurut anak muridnya itu, dia ternampak kilauan emas di dalam lubang tersebut. Sejurus selepas itu, Pak Mat pun menyuruh mereka semua keluar daripada pulau tersebut. Ketika hendak keluar, Pak Mat berpesan, jangan sentuh apa-apa dan jangan datang semula ke pulau itu untuk ambil harta tersebut. Mereka semua telah disuruh keluar. Tapi pada malamnya, ada seorang muridnya yang langgar pantang tersebut dan kembali ke pulau untuk cuba mengambil harta tersebut. Keesokannya, murid tersebut ditemui mati. Di dadanya terdapat tanda pangkah berwarna hitam.

10) Pada tahun 2004 pula, ada satu kumpulan tarekat telah masuk ke pulau ini dan membuat zikir beramai-ramai pada waktu malam. Namun ketika itu telah terjadi huru-hara dan kesemua mereka disuruh keluar. Mereka berzikir habis pusing satu pulau dan banyak yang tidak baik telah terjadi.

11) Pada April 2012, sebuah company swasta daripada Gombak Batu 6 telah diberi kebenaran untuk menjalankan projek eskavasi di Pulau Nangka. Syarikat itu bernama Smart Partnership International Sdn Bhd diketuai oleh Md Fuad Khusairi. Syarikat ini jugalah yang pernah cuba menaikkan harta Flor De La Mar yang tenggelam di Laut Selat Melaka beberapa tahun sebelum mereka masuk ke Pulau Nangka untuk projek eskavasi. Menurut khabar angin, ketika itu mereka berjaya menaikkan satu peti harta dari Flor De La Mar namun setelah itu telah berlaku pergaduhan dan mereka telah mencampakkan kembali peti tersebut ke Selat Melaka.

12) Apa yang menjadi punca mereka gagal menemui pintu masuk sehingga kini tak banyak, hanya 3 perkara sahaja:

  1. Mereka telah mengetepikan waris yang ada di dalam pasukan mereka dan menyingkirkan waris tersebut daripada terus berada di dalam pasukan sebagai penasihat pasukan eskavasi. Banyak pertengkaran antara ketua mereka dengan waris tersebut telah berlaku dan akhirnya waris itu disingkirkan.
  2. ereka telah membuat cara ‘paksa’ untuk harta itu keluar dengan cara menebuk batu, merosakkan struktur pulau, menggerudi batu besar sehingga suasana menyedihkan berlaku, menggali dengan paksa tanah-tanah yang ada dan banyak lagi.
  3. Pemodal mereka bukanlah orang Islam tetapi adalah orang Cina daripada bandar Melaka iaitu taukeh sebuah kedai Honda. Berdasarkan perjanjian si waris, sesiapa yang hendak mengambil harta di pulau itu haruslah meminta izin daripada si waris dan ia hanya boleh diberikan kepada ORANG ISLAM SAHAJA !


13) Pada akhir 2012 dan awal 2013, ada satu pasukan daripada pihak Sultan Johor telah dihantar bagi membantu pasukan Smart Partnership ini dalam acara eskavasi tersebut. Kesemua mereka datang dan cuba mengambil harta itu secara paksa namun telah dicabar oleh waris tadi, “kalau korang nak, jom beradu tenaga dengan aku… kita tengok siapa yang berjaya!” Setelah digertak begitu, akhirnya pasukan tersebut mengundurkan diri dan tidak datang lagi ke Pulau Nangka.

14) Sekurang-kurangnya terdapat lima buah peti besi yang dipercayai mengandungi emas di ruang berkenaan daripada 20 bilik yang terdapat di dalam gua d pulau Nangka. Berdasarkan imej imbasan, dijangkakan terdapat 96 peti besi yang mengandungi pelbagai syiling emas, emas dan barangan berharga yang dikatakan disembunyikan semasa zaman Kesultanan Melayu Melaka bagi mengelak diceroboh pihak Portugis terkandung di gua berkenaan. Bilik-bilik berkenaan dibina mempunyai banyak fungsi, antaranya bilik mesyuarat dan pelbagai bilik lain.

Buku Cerita - AJAIB

Buku Cerita - AJAIB





  • AJAIB



         RM 16.10 



Beritahu rakan anda...




KATEGORI BUKU
PENULIS SYAFIQ AIZAT
PENERBIT BUKU FIXI
GENRE
  • REMAJA
  • SERAM
  • PERSAHABATAN
  • AGAMA
BIL. HALAMAN 276
ISBN 9789670374352


 
“Cikgu, masalah saya, saya boleh nampak hantu. Cikgu yakin cikgu boleh tolong saya?”
Hidup ni gelap – Walaupun aku dapat melihat lebih daripada manusia lain.
Tapi tanpa kegelapan tu, aku tak mungkin nampak bintang yang bercahaya...
Selain kita ada ‘mereka’ – yang kebanyakan kita tak nampak.
Dalam kita ada ‘itu’ – yang kita simpan sendiri.
Nama aku Izaq. Dan ini kisah kami, budak-budak berumur 12 tahun yang terperangkap dalam masalah orang dewasa: ‘mereka’, ‘itu’, dan sedikit yang AJAIB.
Muat Turun Bab Awal


 


Syafiq Aizat dalam bahasa basahannya, ‘Sapit’, lahir di Johor, dan membesar di bandar Kuantan, Pahang. Penyebar ideologi aneh di Twitter (@yo_sapit). Manusia biasa yang konon merasakan dirinya hidup dalam persekitaran luar biasa, setiap masa percaya segala yang ada cuma pinjaman dari Yang Maha Esa untuk dimanfaatkan bersama dan akan ditanya pada hari perhitungan nanti. Yakin bawahawa walau berapa besar pun angka pada umurnya, dia akan sentiasa menjadi ‘anak kecil’ emak.
Cerita Seram - Di Putra Brasmana Hotel Kuala Perlis

Cerita Seram - Di Putra Brasmana Hotel Kuala Perlis




2323089092_4b6965fbb4_b

Dunia Seram - Cerita Seram Di Putra Brasmana Hotel Kuala Perlis. Cerita seram seringkali kita terdengar di sesetengah hotel terutamanya di Hotel yang agak lama beroperasi namun beberapa bulan lepas aku berkesempatan untuk merasai sendiri pengalaman seram di hotel yang aku menginap selama 2 hari 1 malam ini.
Putra Brasmana Hotel yang terletak di Kuala Perlis ini merupakan salah satu Hotel 4 Bintang yang ada di Perlis selain Putra Palace Hotel. Dengan keadaan hotel ini bagi aku agak baru lagi memang sedikit mustahil untuk hotel ini berkeadaan misteri atau berpenghuni.
Namun semuanya berkemungkinan memandangkan kita sememangnya berkongsi Dunia ini bersama makhluk lain ciptaan Allah. Dengan lokasinya yang bertentangan dengan laut memang tidak mustahil perkara sebegini berlaku.

Masih aku ingat lagi bilik bernombor 303 di aras tiga dan bertentangan dengan Laut ke Langkawi memang mempunyai satu permandangan yang cukup indah, namun keadaan bilik dikala aku masuk agak mengecewakan apabila keadaan bilik tidak seperti taraf 4 bintang.
putrabrasmana

Perkara pertama yang aku perasan apabila mula-mula masuk ke bilik berkenaan adalah bau yang tidak menyenangkan seperti bau bilik yang sudah lama tidak berpenghuni. bau yang agak kuat menusuk hidung jugaklah…
Kemudian bila aku masuk ke bilik air bau makin kuat, kadang-kadang bau macam bangkai kadang-kadang bau macam sampah tapi aku kalau boleh tak nak ambil tahu pun, buat derr jer masa tu bajet berani lah katakan.
So aku keluar balik then abaikan jer semua bau tu, landing atas katil terus tidur sampai esok pagi. Akibat penat aku terus tak sedar apa tapi masa tidur tu econ macam tak berfungsi jer sebab panat sangat.
Keesokannya pun sama bau tetap tak hilang sampai lah masa aku nak check out. Masa nak check out tu saja jer aku duk atas katil sambil tengok tv nak check out masih awal lagi tiba-tiba aku rasa macam ada percikan air diseluruh tubuh aku, aku jeling jugak kat atap kot-kot lah ada bocor ke apa memandangkan kat luar tu hujan lebat tapi atap semua ok jer, x der pulak tanda-tanda bocor.

Dalam 5, 6 kali jugak aku kena percikan air tu, macam x sabar-sabar jer nak suruh aku blah dari bilik tu, masa tu waktu maghrib kot sebab aku tengok cerita Love You Mr, Arrogant.
habis jer Love You Mr, Arrogant aku terus blah dengan seribu tanda tanya….agak seram jugak bila aku fikirkan balik perkara yang berlaku sepanjang aku dalam bilik tu.
Lain kali memang confirm aku tak kan menginap di hotel Putra Brasmana lagi….Dari segi customer servis pun agak tidak memuaskan termasuk fasiliti yang disediakan oleh pihak hotel.

Kisah Misteri - Golok Pusaka Langlangbuana

Kisah Misteri - Golok Pusaka Langlangbuana

 (Oleh: Ayi Ruswanto)



 

Dunia Seram - Warga Jawa Barat, masyarakat Pasundan khususnya, selama ini mungkin banyak mendengar cerita tentang adanya harimau gaib yang diyakini sebagai wujud penjelmaan dari Prabu Siliwangi. Harimau gaib ini digambarkan sebagai hewan berbulu loreng, atau ada juga yang mengatakan berbulu putih dan disebut sebagai Lodaya.
Disamping harimau loreng dan Lodaya, yang diyakini sebagai jelmaan Prabu Siliwangi dan para pengikut setianya, sesungguhnya masih ada jenis harimau gaib lainnya, yakni harimau yang berbulu hitam pekat. Nah, jenis harimau hitam inilah yang mungkin masih kurang diketahui seperti apa asal-usulnya.
Meski terkesan musykil, namun bagi masyarakat Jawa Barat, khususnya yang tinggal di daerah pinggiran, masih meyakini kalau kesemua jenis harimau gaib tersebut hingga kini masih ada dan kerap menampakkan wujudnya di tempat-tempat tertentu. Fenomena itu utamanya kerap terjadi di sekitar Leuweung Sancang, Garut Selatan. Menurut cerita, di Leuweung Sancang inilah Prabu Siliwangi bersama para pengikut setianya memutuskan jalan gaib dengan cara ngahyang atau moksa.
Lantas, bagaimana asal-usul harimau hitam dari Pajajaran itu?
Menurut informasi yang Misteri terima, sosok harimau hitam yang kini dijadikan lambang kesatuan kepolisian daerah di Jawa Barat ini tidak lain mulanya berasal dari salah seorang tokoh pengabdi setia di Pajajaran.
Saat Prabu Siliwangi berkuasa, sang tokoh mendapat kepercayaan jabatan sebagai pejabat tinggi keamanan, atau setara dengan Panglima Polri pada saat sekarang. Dialah petinggi polisi pertama yang sempat diangkat dilingkungan Kerajaan Pajajaran. Tokoh dimaksud tak lain adalah yang namanya populer dengan sebutan Eyang Langlangbuana. Dia pertama kali ditunjuk sebagai pengabdi polisi di lingkungan kerajaan pada  1515, dan bersamanya sempat pula ditunjuk dua orang ajudannya, yaitu yang bernama Eyang Jagariksa dan Eyang Jagapirusa.
Disebutkan, ketiga tokoh inilah yang bertanggungjawab terhadap keamanan di lingkungan dalam kerajaan. Mereka juga memiliki pos pusat di Pakuan, juga sejumlah pos-pos jaga di kawasan Sukadana, Cibitu dan Cianjur.
Eyang Langlangbuana, atau yang dikenal pula sebagai Eyang Jagaraksa atau Jagasatru, menurut sejarah, sebenarnya bukanlah orang Pajajaran asli. Dia adalah pengembara yang berasal dari Kerajaan Bugis, Makasar. Kemudian dia menikah dengan wanita di Pajajaran.
Sebelum singgah di Pajajaran, Eyang Langlangbuana sempat pula mengembara ke belahan bumi lain. Seperti ke Tanah Arab yang lamanya 77 tahun, dan terakhir ke Tanah Jawa, atau dalam hal ini adalah Pajajaran.
Seperti diceritakan, Prabu Siliwangi dan segenap pengikut setianya akhirnya sepakat memilih jalan gaib untuk mati secara moksa. Sementara. saat mendapati tekanan berat dari pihak musuh, Eyang Langlangbuana memilih jalan akhirnya sendiri, yaitu meninggal secara wajar.
Menurut sebuah sumber, makam Eyang Langlangbuana berada di kawasan Cibule, di kaki Gunung Pangrango, Cianjur.
Sudah barang tentu, Eyang Langlangbuana termasuk leluhur yang memiliki jasa besar bagi Pajajaran. Makamnya kini sangat dikeramatkan. “Namun, untuk dapat mencapainya, boleh dikata tidaklah gampang. Sebab, disamping lokasinya yang berada di kedalaman hutan yang rimbun, juga untuk tiba di sana kita pun harus siap berjalan jongkok dan merayap, dikarenakan makam itu terkurung oleh pohon-pohon yang besar,” tegas sumber Misteri yang enggan disebutkan namanya.
Sementara, berkaitan dengan cerita keleluhuran Eyang Langlangbuana yang nama besarnya kini diabadikan sebagai simbol kesatuan kepolisian Jawa Barat, terungkap sebuah informasi kalau ternyata senjata pusakanya adalah sebilah golok yang panjangnya sekitar satu meter. Pusaka ini sekarang berada di tangan seorang kolektor di Bandung.
Karena bahannya yang bukan sembarangan, pusaka Eyang Langlangbuana tersebut diyakini menyimpan tuah tertentu. Menurut sang pemilik, banyak kalangan yang berhasrat untuk dapat memilikinya.
“Golok ini berkhodam seekor harimau gaib berbulu hitam, jelmaan dari Eyang Langlangbuana. Golok ini merupakan perangkat beladiri yang sangat ringan untuk dimainkan. Sehingga, banyaknya pihak yang berminat,” kata sang pemilik yang juga enggan disebut identitasnya.
Menurut pengakuannya, golok yang bergagang berupa ukiran kepala harimau hitam itu adalah benar-benar asli. Benda tersebut merupakan warisan dari para leluhurnya yang sempat mendalami dan menyusuri sejarah Pajajaran.

Sumber